Jumat, 07 Mei 2010

Saya pengen corat-coret seragam sekolah saya!

Jumat, 07 Mei 2010
Kelulusan SMA emang udah berminggu-minggu yang lalu, tapi saya bener-bener pengen bilang: Saya pengen corat-coret seragam sekolah saya!

Yep, saya nggak sempet corat-coret seragam OSIS saya, karena emang sekolah saya gak ngijinin. Alesannya emang masuk akal siih, mending seragamnya disumbangin aja buat yang membutuhkan. Yep, harga seragam mahal bo’, masih banyak orang yang gak mampu buat beli seragam sekolah…

Jadinya saya merayakan kelulusan dengan ‘normal’. Pergi ke mall bareng temen-temen saya, ngobrol-ngobrol gag jelas. Waktu itu sih, saya sudah cukup bahagia − sampai teman saya yang dari SMA lain bercerita kalo perayaan kelulusan di sekolahnya seru banget, katanya sampe bakar-bakaran pakai pilok yang di taroh di bawah terik matahari, bahkan ada juga yang nyemir rambutnya masing-masing (ekstrem banget sih? =.=).

Saya iriiiiii, iri seiri-irinya. Saya juga pengen corat-coret seragam saya, saya juga pengen ngrasain ikutan konvoi, apalagi waktu saya baca di koran kalo beberapa anak SMA yang ikutan konvoi kena razia polisi. Pengalaman yang berharga buat diceritain buat anak cucu tuh! Saya pengen waktu diputar lagi, kembali ke saat kelulusan, saya pengen melakukan sesuatu yang hebat, yang bakalan jadi momen yang dikenang sepanjang masa. Tapi kalo ditanya mau nglakuin apa, saya juga bingung. Konvoi dan corat-coret itu sudah biasaaa.... Apa mau main bakar-bakaran?? Gak lucu juga kalo muncul berita di koran dengan headline, ”Seorang siswa SMA membakar dirinya sendiri dalam rangka merayakan kelulusan”

Teman saya mencoba menghibur saya, ” Kamu kumpulin aja temen sekelasmu, trus disuruh  corat-coret bajumu.” Gak seruuu... Saya pengen corat-coret bareng temen-temen pas hari kelulusan, kalo corat-coret sekarang sih, udah gak dapet feel-nya... Saya pengen ketika saya tua nanti, warna merah,oranye,biru,hijau yang membentuk gambar abstrak di baju OSIS saya bisa jadi pengingat perjuangan kami, betapa kami belajar tiada henti demi UAN (bahkan ke kantin aja sambil bawa buku) ,betapa kami saling bahu membahu agar bisa lulus 100%, betapa bahagianya kami saat dinyatakan lulus. Saya pengen banget corat-coret...huhuhu...

Sudahlah,ambil hikmahnya saja. Barangkali baju saya yang belum sempat dicorat-coret ini bisa sedikit membantu meringankan beban.seorang anak yang gak punya uang buat beli seragam...  =)

Cheers,
Vita

11 komentar:

merry go round mengatakan...

Hahaha....

saya tuh jaman smp smu tergolong anak baek2 banget. ngga pernah kepikiran corat-coret baju, konvoi, maen pilox, ngga guna pikir saya. dan sampe sekaraaaang....pikiran saya masih ngga berubah tuh, merayakan kelulusan kan tidak melulu lewat tindakan vandalisme.

cuma nyesel pas lulus2n ngga ada prom night. haha :)

ahmadi amrun mengatakan...

Percaya kata-kata saya:
baju yang dicoret-moret itu hanya bertahan paling lama 2 tahun kamu simpan, setelah itu, kamu bahkan malu melihatnya....
Maka berakhirlah baju itu sebagai lap pel atau tempat sampah, karena nanti, setelah kuliah, kamu akan segera menyadari betapa perjuangan masa SMA (baca:UAN) itu belum seberapa.....
kehidupan nyata justru lebih berwarna dan butuh kerja yang lebih keras lagi.....

Viita mengatakan...

@kak rossa: aku juga anak baik2 looo,hahaha... cuma kadang pengen bandel sekali-kali :P

@kak ahmadi: owh..gitu ya.. syukur deh, seragamku belom dicoret-coret.. x)
tpi tetep aja pengeeeen,hohoho

Awan mengatakan...

jangan biarkan otak mu penuh dengan unek2 yg tertahan...

coret aja..!!!!!

gw lulus sma sktr 3taun yg lalu,
pas kemaren2 gw liat lagi baju yg dicoret2 itu,
baunya, tanda tangan guru n pren...
kerasa lagi detik2 kelulusan...

wuih senangnya...
itu memory berharga. asal bajunya disimpen baek2 aja dengan penuh nilai sakelar,, eh, sakral...

morishige mengatakan...

saya juga dulu waktu sma juga gak corat-coret. tapi percaya deh lama kelamaan coret2an itu bakalan luntur (soalnya smp saya coret2).. nggak akan abadi karena yang abadi itu memori. :D

Viita mengatakan...

@awan: iyaaa, tapi masalahnya udah telat bangeet,,msa mau dicoret-coret sendiri??? xixixi...

@morishige: tpi bju yang dicoret-coret itu kan bisa membangkitkan memori lamaa,hoho.. (dalih seorang anak yang ngebet pengen coret-coret)

callista mengatakan...

Wahhh selamat Yaaa

Asop mengatakan...

Iya, jangan dicoret-coret dong.... :( Saya paling ga setuju dg hal begini. Lebih baik sumbangin aja baju sekolah (plus dengan roknya) ke orang2 yg membutuhkan. Tetangga, mungkin. Sumbangin aja ke panti asuhan.
Idealnya, kelulusan dibarengi dengan memberi makan fakir miskin, anak yatim, setidaknya ngasih makan tukang becak gitu... :D
*idealnya lho ya :D*

Viita mengatakan...

@callista: makasiih :D

@asop: pengennya sih gak coret-coret... tapi liat tmen yang coret-coret kok keliatannya seru banget, jadi pengen..hehehe

Mr. ek@ mengatakan...

Kan bajunya ada 2 stel tuh,, 4 tahun lalu aku juga corat-coret baju OSIS, satu stel buat dicorat-coret dan satunya lagi disumbangin...
Selamat deh udah lulus, raih cita2mu,

Anonim mengatakan...

Tega amat serangam di corat coret , padahal tuh baju udah nemenin belajar.... penuh pengorbanan dicuci tiap hari, dijemur....

mending disumbangkan saja...^^

Posting Komentar

 
Tauk- Ah - Gelap © 2008. Design by Pocket