Jumat, 30 April 2010

Apa kamu siap mati?

Jumat, 30 April 2010


Kematian itu deket ya… Dia mengiringimu di setiap jejak-jejakmu. Dia bersembunyi di balik selimutmu, menunggu waktu yang tepat untuk mengembalikanmu ke Yang Maha Memiliki. Sedekat itukah kita dengan kematian?

Dulu waktu aku kecil, kematian rasanya seuatu yang jauuuuh sekali. Aku beranggapan kalau kematian tidak akan bisa melukai anak kecil. Mati itu untuk orang yang sudah gede, udah dewasa. Dan waktuku di dunia masih banyak.

Itu dulu. Sekarang, entah mengapa aku sering merasa takut kematian bisa menemukanku begitu cepat.. Bagaimana kalau aku mati besok? Bukan sesuatu yang mustahil, apalagi buat pengendara motor yang ugal-ugalan seperti aku Apa tabunganku sudah cukup untuk di akhirat? Berapa banyak orang yang akan merasa kehilangan aku? Hal apa saja yang akan aku lewatkan − prom night, ospek, apa lagi? Bagaimana kalau aku mati tanpa sempat minta maaf sama ayah ibuku, sama orang-orang yang pernah aku sakiti? Bagaimana kalau aku belum sempat bilang ke A kalau aku sayang banget sama dia dan minta maaf sudah bertindak bodoh? Bagaimana dengan rencana-rencana yang sudah aku buat? Hang out sama sepupuku hari Minggu, pergi ke Gramedia jam 11 pagi, nonton Opera Van Java episode besok? Bagaimana dengan akun facebook dan blog-ku? Gimana kalau aku belum sempet blogwalking dan teman-teman blogger nganggep aku sombong? Gimana rasanya baca postingan, ide-ide, fantasi dari orang yang sudah gak ada?  Gimana rasanya semua itu?

Tuhan, aku belum siap mati...

Minggu, 25 April 2010

Pilih mana; mengejar mimpi atau mendahulukan prioritas?

Minggu, 25 April 2010
Saya punya teman…
teman sepermainan…ah, ah,AH! (apaan sih ni???)

Saya punya teman, namanya Arlin, dia sukaaaaaa banget sama binatang. Kalo di HP seorang cewek biasanya banyak foto-foto diri yang super narsis (posisi duduk sambil cium lutut, posisi satu telunjuk di mulut, posisi katrol, kayang, meroda, sama pesawat terbang... waits, KOK MALAH JADI SENAM LANTAI??), nah, di HP si arlin itu malah kebanyakan berisi foto kucingnya! Saya sampai bingung, ni yang punya HP sebenernya siapa sih??

Berhubung dia suka binatang, dia mengambil jurusan Kedokteran Hewan di UGM. Dan keterima! Woow...




Suatu pagi, di depan loker IPA 8, terjadilah perbincangan berikut :

Saya: Weidjaaan, kedokteran hewan UGM nih...
Arlin: (mesem-mesem bahagia)
Saya: Jadinya kamu pilih yang mana,lin? Kedokteran hewan UGM apa Ilmu komputer UNDIP? (sebelumnya dia juga sudah diterima di Ilmu Komputer UNDIP)
Arlin: Kayaknya yang kedokteran hewan,hehe...
Saya dan temen-temen saya : Wooow... (memandang takjub)
Saya: Ntar kalo Anes kena rabies, tetanus, ma tetelo sekaligus, berobat ke kamu ya…
Anes: Iya, ntar juga kalo Vita mau melahirkan , tolong dibantuin ya…

Ya, itulah saya dan Anes, saling menghujat, hehehe…


Saya benar-benar kagum sama dia. Dokter hewan itu adalah suatu pekerjaan yang sedikit diminati. Cuma segelintir orang yang mau buang banyak duit untuk mengobati hewannya yang sakit. Dan saya yakin, keinginan Arlin untuk mengambil kedokteran hewan UGM dan melepas ilmu komputer UNDIP pasti disayangkan banyak pihak, termasuk saya.

Saya: Arlin hebat ya, kedokteran hewan bo’…
Anes: He eh…
Saya: Tapi eman-eman juga… ilmu komputer tu peminatnya banyak banget lo, susah masuk kesana..
Anes: Lha gimana lagi, namanya juga sudah suka…(suka kedokteran hewan maksudnya…)
Saya: Hmm, bener juga..

And then one day, berhari-hari setelah percakapan saya dengan Anes ( tumben saya ma Anes bisa akur), saya baca statusnya Arlin di facebook. Intinya, dia gak jadi ambil kedokteran hewan UGM. Lalu saya komen :

Saya: Lo, kenapa kok gak jadi kedokteran hewan?? Ntar kalo Anes kena tetelo harus berobat kemana??
Arlin: hehe, gak jadi vit... Kalo di Amerika pekerjaan itu emang banyak dibutuhin, tapi ini kan Indonesia. Ntar aja, aku suruh anakku kelak buat jadi dokter hewan,hehehe...

Hmm... Beberapa hari yang lalu dia juga sempet nulis status kalo keinginannya ditentang banyak pihak, dan saya tahu kalo dia pasti sedih banget kudu nglepasin kedokteran hewannya. Iyalah,secara dia cinta banget sama hewan. (kalian nggak tau bagaimana cara dia memperlakukan kucing di sekolah, kayak orang jatuh cinta bo’!). Kalau kalian jadi Arlin, kalian bakalan milih apa?


Saya punya satu contoh kasus lagi. Saya punya temen, temen saya  punya kakak, dan kakaknya punya temen. Nah, teman kakaknya teman saya itu (biar nggak ngepotin, sebut saja Bunga) ngebet banget pengen masuk kedokteran. Pokoknya dia nggak mau masuk jurusan apapun selain kedokteran. 2 tahun yang lalu, si Bunga nggak diterima di kedokteran, lalu dia nganggur setahun dan tahun lalu dia ikut UM/ SNMPTN lagi. Dan nggak keterima di kedokteran lagi. Lalu dia nganggur setahun lagi dan tahun ini rencananya juga mau ikut UM/SNMPTN kedokteran lagi.

Hmm... Orang sering bilang, kejarlah mimpimu apapun yang terjadi. In some case, petuah ini harus kita junjung tinggi. Tapi ada kalanya kita harus mendahulukan prioritas. Kalau misalnya (misalnya lo, semoga saja nggak kejadian), misal tahun ini dia nggak keterima di kedokteran lagi, apa dia mau nganggur setahun lagi? Kalo kalian di posisi Bunga, apa yang bakalan kalian lakukan?

Share sama saya ya...

Kamis, 22 April 2010

Kisah di Balik UM (part 2)

Kamis, 22 April 2010
Saya yang cantik ini mau ngomong…

Melalui blog saya yang gak ada terkenal-terkenalnya sama sekali, saya, Alvita Jolie, ingin menyampaikan rasa terima kasih yang sebesar-sebarnya buat Brad Pitt, yang selalu setia menyertai saya, juga kepada Maddox, Pax, Shiloh…, tanpa kalian aku tidak ada apa-apanya. You are my inspiration. Luv you all

Ehem, serius ah

Saya, Alvita, mo ngucapin rasa terima kasih yang segede-gedenya sama temen-temen saya semua, sahabat-sahabat saya, atau bahkan orang-orang yang saya temui di jalan, yang dengan ikhlas (maupun terpaksa) mendoakan saya agar sukses di Ujian Masuk Perguruan Tinggi... Makasih juga buat Pak Romadi, wali kelas saya, yang sedikit saya terror supaya mendoakan saya agar lulus di UM Undip…Terimakasih juga buat teman-teman blogger yang udah mendoakan saya, yang udah komen di blog saya, yang udah menyemangati saya.., karena itu bagaikan suntikan vitamin saat saya sudah muak dengan soal-soal trigonometri, difraksi, ataupun hukum Mendel laknat itu.

Yep, I got a good news. Saya diterima di statistika Undip! Ihiiir. Semua berawal di suatu malam, saat saya lagi kenceng-kencengnya facebookan, temen saya, Edo, ngirim chat : “Pengumuman undip sudah keluar! Ayo di cek!”. Yang saya balas dengan : Oh (enter) Males... (enter). Hehe, saya udah bener-bener hopeless waktu itu. Masih melekat di benak saya, betapa saya jatuh bangun mengerjakan soalnya yang nauzubillah, betapa saya ngrasa down ketika tahu temen-temen saya pada bisa ngerjain sedangkan saya tidak (baca postingan ini), dan hal yang paling bikin hopeless adalah, saya mengisi sumbangan minimal 0 rupiah! Yep, sumbangan yang seharusnya minimal 10 juta rupiah malah saya isi 0 rupiah. Hal ini yang bikin saya ‘makan tak enak, tidur pun tak nyenyak’. Ditambah lagi omongan ayah saya yang bilang kalo 0 rupiah tu gak bakalan diterima. Hiks

Lalu saya buka website-nya Undip. Ternyata saya disuruh masukin nomor test. Saya langsung ke kamar buat ambil kartu peserta, dan kembali lagi ke depan layar komputer. Saya masukin tu nomer satu-satu, pelan-pelan, dengan ucapan basmallah mengiringi. Saya yang tadinya datar-datar aja, jadi nervous gak karuan. Lalu saat saya enter, jedeer, keluar tulisan ini:



Omigosh, I still can’t believe I made it! Kayak mimpi rasanya. Perasaan waktu itu saya juga gak begitu bisa ngerjain, tapi kok bisa keterima ya? Oh, God always have a plan,right?. Alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah… Hmm, gimana dengan cowok yang duduk di sebelah saya? (sekali lagi, baca postingan ini). Waktu saya cek sih, dia keterima di Perencanaan Wilayah dan Kota. Dan gimana dengan Jacob? Tenang aja, dia keterima di Kedokteran Undip :D (plok,plok,plok)

Eniwei, saya juga diterima di statistika UGM,hehehe… Alhamdulillah banget… Tapi saya tetep ambil yang Undip kok...


nananana, bentar lagi saya pake jas undip :)

Oke, sekian sekilas info. Makasih buat semuanya yaaa...

Love, love, love
Vita

Kamis, 15 April 2010

Makna di balik kata-kata

Kamis, 15 April 2010
Saya mau curhat ni...

Saya punya beberapa sahabat, dan sahabat saya ini punya teman, sebut saja A. Nah, beberapa hari ini saya ma si A sering komen-komenan foto, status, sama wall di facebook. Saya emang udah kenal lama sih sama dia, tapi baru akhir-akhir ini komen-komenan di facebook. Nah, suatu hari, dia wall saya kayak gini:

Vita... Kamu tu ngonek e pekok terus igk. Itu caramu guyon apa pie? Aku ndak biasa..

Loh loh loh. Saya kaget. Lalu saya flashback, saya emang beberapa kali bilang pekok ke dia . Saya salah ya..??  Saya kira, pekok adalah suatu kata yang sangat ‘mendunia’.  Teman-teman sekolah saya sudah sangat terbiasa menggunakan kata pekok.  It makes me think quiet hard . Dalam dunia SMA saya, kata pekok biasa digunakan untuk menimpali guyonan atau sesuatu yang bodoh.  Saya ingat, waktu saya lagi cerita yang lucu, teman saya,Shani, selalu mengakhiri ketawanya dengan kata-kata “Pekok ah!”. Lalu si  Gea, sering banget bilang, “Hahahaha, pekok ah vit!”, dengan suara kecempreng-cemprengannya.  Atau ketika saya mengatakan hal-hal yang gak nyambung, Anes  selalu berkata dengan muka dan suara yang super-duper-datar, “Kwe ndak pekok,Vit?”.  Atau bahkan, saya sering bilang, “Aaaah! Aku pekok banget!”, dan selalu ditimpali sama teman-teman saya dengan kata “Emang!”.

Saya masih menelaah dimana sebenarnya letak keburukan dalam kata pekok, yang entah bagaimana tidak saya temukan, tapi sudah membuat teman saya tersinggung .  Saya sampai berhasrat untuk mencari makna kata pekok di Ensiklopedi.  Buat yang belum tahu, pekok itu sama artinya dengan bodoh, atau kalo bahasanya anak muda : geblek. Dan menurut saya, pekok itu termasuk kosakata yang 'sangat halus' dalam kamus Bahasa Gaul Anak Remaja.  Saya nggak separah teman-teman cowok saya, yang bisa saling mengatai bajigur,dbs , dan mereka menganggap itu cuma sebagai penambah-keakraban-antar-teman (istilah yang saya kutip dari teman cowok saya). Toh setiap saya bilang kata pekok ke A, saya selalu menambahi kata-kata wkwkwk, untuk menunjukkan that it just a joke. Saya gak pernah mengatai, “Pekok banget kamu! “ atau “Idiot! Pekok!” atau “Dasar pekok! Gitu aja gak bisa!”. Saya selalu bilang, “Pekok ah,wakakaka”.  

Saya salah ya..??

Dan akhirnya saya sampai pada kesimpulan ini. Gak semua orang bisa menangkap jokes yang kita sampaikan.  Mungkin dia dibesarkan di rumah yang menganggap guyonan macam itu adalah tabu. Atau emang budaya di sekolahnya dan di sekolah saya benar-benar berbeda.  Atau mungkin, dia punya trauma mendalam yang ada sangkut-paut dengan kata pekok. Barangkali waktu dia kecil, dia pernah mangatai preman-preman pasar dengan kata pekok, lalu dia dihajar massa. Who knows?

Yang jelas, saya belajar untuk berhati-hati dalam berbicara dengan orang lain. Saya menghargai  pendapat dia yang tidak suka dengan kata-kata pekok, and I’m really sorry, meskipun hal ini tidak akan menghentikan saya berkata pekok kepada Shani, Gea, Anes, atau teman-teman saya yang lain.  Dan saya minta maaf kepada teman-teman blogger, yang barangkali  ada yang merasa tersinggung dengan postingan-postingan saya  (semoga saja tidak ada).  But, if there is, i’m so so sorry. It’s just a joke, and I never mean to hurt anyone.

Regards,
Vita

Beringsut-ingsut ke Pangkuan-Mu

pekakkan telingaku Ya Allah, pekakkanlah

bila segala yang kudengar akan menghilangkan suara bisik-bisikMu
dalam hatiku


dan butakan mataku, Ya Allah, butakanlah

bila segala yang akan kulihat akan menghalangi pandanganku
ke wajahMu


katupkanlah mulutku,Ya Allah, katupkanlah

bila segala yang akan kuucapkan akan merusak suasana
pertemuanku denganMu


kulaikan tanganku,Ya Allah, kulaikanlah

bila segala yang akan kupegang
tak sesuai dengan kehendakMu


dan patahkanlah kakiku, Ya Allah, patahkanlah

bila setiap langkahku akan menyimpang jauh
dari jalanMu


dan setelah itu Ya Allah, ijinkanlah

si pekak, si buta, si katup mulut
si kulai tangan, dan si patah kaki ini

beringsut-ingsut datang menuju pangkuanMu

amin



1994
H.S Djurtatap


(nb: nyolong dari notes temen di facebook,hehe)

Rabu, 07 April 2010

Kisah di balik UM

Rabu, 07 April 2010
Hai All!!! Waah, udah lama gak posting nih!

Pertama-tama, saya mau ngabarin kalo temen saya, Redho, (baca postingan ini), keadaannya udah membaik. Dia udah dipindahin dari ICU ke HCU. Horee!!!
Eniwey, HCU tu apa ya??? Saya gak tau,hehehe.

Tapi tetep aja, dia masih belum sadar. Padahal udah 13 hari lo. Dasar tukang tidur! Gak heran sih, dia sehat wal afiat aja ngebo terus, apalagi pas sakit gini. (peace do,hehe)

Yang kedua, saya mau membahas ujian masuk perguruan tinggi yang saya ikuti. Saya sendiri ikut UM UGM ma UM Undip. Dan soal-soalnya, nauzubillah, susah bangeeet! TT. Apalagi fisikanya Undip, ini mah namanya bukan susah lagi, tapi MUSTAHIL untuk dikerjain (dari 20 soal, saya cuma ngisi 5 −dan salah 2, hiks) . Ni contoh soalnya:

Besar perbandingan frekuensi gelombang foton yang dipancarkan bila electron pada atom H mengalami deeksitasi mengikuti deret Balmer ke pertama dengan deret Bracket kedua adalah sekitar…(h=6,6x10 Js, c= 3x10  dan R= 1,1x10 /m)

Balmer?? Bracket??? Deeksitasi???? APA ITU SEMUA???!!! Seumur-umur, saya gak tau apa itu Balmer dan Bracket, saya taunya balsem dan raket. Dan ketika membaca kata deeksitasi, tiba-tiba saya saya langsung kebelet eek. Zzzz..


Yang ini lebih parah

Bila besarnya HVL lempeng timbal adalah 0,5 cm, maka sinar γ jika dilewatkan ke dalam lempeng timbal yang tebalnya 2,5 cm, maka intensitas sinar γ yang masih lolos tinggal 3,125 %
SEBAB
Jika sinar radiasi dilewatkan pada suatu bahan dengan ketebalan 4 HLV, intensitasnya akan berkurang 96, 875%

What the Hell…


Dan itu belum seberapa saudara-saudara. Ada beberapa yang membuat keadaan jadi bertambah buruk
1.    Soal UM Undip tahun ini banyak yang mirip dengan soal tahun kemarin. Dan pas yang saya gak tau cara ngerjainnya sama sekali! Hiks.

2.    Entah  saya yang geblek atau orang-orang yang normal, kok sepertinya semua orang bisa ngerjain ya??? Waktu ujian sudah usai, beberapa cowok yang tak saya kenal, keluar kelas dengan wajah sumringah, hepi, bahagia, seolah-olah harga sembako sudah turun. Dan yang terparah, di saat saya terengah-engah berjuang mengerjakan soal matematika yang amit-amit itu, cowok yang duduk di sebelah saya malah tidur. Yep. T-I-D-U-R. Tidur. Bobo. Merem. Mati suri. Anjriiit. Padahal itu masih ada waktu setengah jam lagi. Dan lembar jawabannya penuh semua coba!

3.    Ketika saya bertanya pada teman saya, Jacob, “Gimana UM Undip-mu, Cob??”, tiba-tiba dia menangis (gak menangis beneran tentunya). Saya mencoba membesarkan hatinya, dengan sikap keibuan. Saya lupa persisnya ngomong apa waktu itu (maklum, nenek udah tua cu..), tapi kira-kira isinya begini. “Sudahlah anakku, soal-soalnya emang susah-susah. Banyak kok yang gak bisa, gak cuma kamu…Aku sendiri, dari 100 soal cuma bisa ngerjain 55, tu aja gak yakin semua. Emang kamu bisa ngerjain berapa???”

Dan dia menatap saya, dengan tatapan nanar dan pasrah, dan saya sudah menyiapkan kata-kata penghiburan lainnya, ketika dia bilang, “Cuma 75, itu aja udah salah 1. Huwaaa!!!!”


Naluri keibuan saya seketika berubah menjadi naluri kesetanan. Dan sekarang, saya benar-benar ingin mengucapkan kata-kata ini dengan sepenuh hati.

Tai, tai, tai
 
Tauk- Ah - Gelap © 2008. Design by Pocket