Rabu, 12 Mei 2010

I always be the last

Rabu, 12 Mei 2010
Saya benci banget kalo udah kayak gini

Entah ini emang udah takdir saya atau apa, dari dulu saya selalu jadi orang terakhir yang tahu

Orang terakhir yang tahu kalo sahabat saya jadian, tahu kalo sahabat saya putus, tahu kalo sahabat saya lagi punya masalah, tahu kalo sahabat saya lagi ngidam tahu sumedang (yang terakhir bo’ong ding)

Kadang saya malah gak tahu sama sekali −sampai beritanya udah basi, saya baru tahu

Saya jadi kelihatan kayak orang bodoh, kayak orang terbuang

Iya, emang ini masalah gak penting. Saya juga udah bilang kayak gitu ke diri saya sendiri− setiap menit. Dan setiap saya bilang ke diri saya,”Halah, cuma gini og,Vit. Gak penting juga buat dipikirin”, saya justru merasa lebih buruk. Angel’s side saya membantu dengan bilang,”Mungkin temenmu punya alesan khusus buat nggak ngasih tahu kamu…”. Tapi Devil’s side saya malah ketawa-tawa sambil minum arak dan bilang,” Hahaha, eloo emang temen gak penting viiit, temen lo gak ada yang percaya sama elooo.” (saya: langsung nangis darah tiga hari tiga malam)

Dulu, waktu Imak jadian, saya gak tahu, padahal temen sekelas saya udah pada tahu. For your information, Imak itu temen sebangku saya, sahabat saya, temen ngobrol dan curhat saya dalam segala hal, dan saya jadi orang terakhir di kelas yang tahu kalo dia jadian. Well, bayangin rasanya

Dan sekarang sahabat saya yang bernama Jessi jadian, entah jadian ato TTM ato apa, saya gak tahu. Saya gak pernah tahu, karena itulah saya, gak pernah tahu apa-apa.

Padahal dulu saya membayangkan, kalo dia beneran jadian sama si A, saya bakalan teriak-teriak kayak tante girang dan meluk dia seerat-eratnya.

Dan itu gak cuma sekali, saya seriiiing banget kayak gitu. Dan gak cuma sama Imak dan Jessi, tapi juga sahabat-sahabat saya yang lain. Kayaknya emang ada yang gak beres deh,sama saya…Saya juga sudah intropeksi diri, sampai saya salto dan berendam air garam juga saya gak nemu jawabannya.

Saya mau ngomong ke sahabat saya juga, ngrasa gak enak, secara ini masalah gak penting banget… Masa iya, saya mo mendramatisir masalah dengan bilang,”Cukup sudah persahabatan kita sampai disini. Jangan pernah panggil aku teman lagi. Ooh..”, lalu ‘byuur’, saya nyemplung sumur. Gak etis bangeet…

Saya muak jadi orang yang gak tahu apa-apa −untuk yang beratus-ratus kalinya. Saya muak jadi orang yang selalu bilang ‘Lo,iya to? Aku gak tahu ik…’.

Saya sedih. Saya merasa gak dipercaya. Saya seperti nggak kenal sahabat-sahabat saya sendiri.

Tuh kan saya pengen nangis.

Iyaa, saya tahu saya terdengar seperti cewek pathetic melankonis yang memperbesar masalah sepele. Tapi ini sudah kesekian kalinya, dan dada saya rasanya seseeeeeek banget.

Ayo dong vit, bangun! Kalo masalah gini aja bikin kamu sedih, kapan dewasanya???

19 komentar:

Itik Bali mengatakan...

Saya juga sering gitu kok
ngga jelas banget
tenang aja, kita berkawand
jadi toss dulu

elok langita mengatakan...

semanggaat!!! go go!! hup hup!!!

^__________^

Abdul Malyk mengatakan...

sabar aja..
mungkin ada alasan lain temen kamu seperti itu..

salam kenal..

richoyul mengatakan...

Enjoy aja...... semua pasti ada manfaatnya kok. walopun ga enak tapi tuh kejadian kan bukan yang pertama kali toh, jadi udah biasa harusnya......... ayo semangat

Den Hanafi mengatakan...

salam kenal.. :)

Viita mengatakan...

@itik: hore! ada temennya! tosh dlu ah...

@elok: smangaaat! ^^

@abdul: makasih dukungannya... ^^

@richoyul: dari dulu gak pernah kebiasa sma hal inii,huuft..

@den hanafi: slam kenaal...

Awan mengatakan...

waddohh,,, tragis juga yah..
aku dukung kamu vitt,

nyante aja, aku temen yg baek kok..

Rayna mengatakan...

y Allah vit , maaaf x((

ak waktu itu aja dikasi tahu sama clau lwt chat , tau gitu ak pasti langsung ngasi tau km deh ..

lagian kayaknya mereka batal jadian kan ?

well ntar kl ketemu kita cerita2 yaa , ada yg bikin ak nyesek jg nihh ..

cheer up vit , ngga ada yg nganggep km ngga penting kok :(

♥ria♥ mengatakan...

jangan sedih dunk
sabar yah ^___^

angie mengatakan...

yang sabar, nduk.. :)

merry go round mengatakan...

Hehe...tenang aja Vit, aku juga kadang kaya gitu kok. Tau paling belakangan. Awalnya sih BT berat, ngrasa ngga dianggep ato ngga dipercaya, persis lah sama apa yg kamu rasain sekarang. Tapii..akhirnya aku tau, beberapa orang kadang memilih untuk menyimpan semuanya sendiri, ketika mereka sudah merasa nyaman, baru deh mereka sebar2n ceritaya ;) Satu lagi, temen2 aku sih bilang aku terlalu sibuk sama kerjaan, jadi rada ribet klo cari waktu untuk cerita2. Yah, positive thinking ajalah. Mereka kan teman kamu :D

Oh ya, pesen saya, ngga usah memaksa diri kamu untuk jadi dewasa. Kedewasaan akan muncul dan tumbuh seiring dengan pengalaman hidup yang kamu peroleh. So, just enjoy your live 'lil sista :)

Zippy mengatakan...

Sabar...sabar.
Mungkin emang hal tersebut gak begitu penting untuk diceritain.
Tapi bersyukur ajah, masih mending tau daripada tidak sama sekali.
Iya kan? :)

Dunia Hape mengatakan...

Ayoo..semangat..
Jangan jadiin sesuatu hal yang kecil menjadi masalah yang besar.
Gue pernah kok ngalami hal seperti itu.
Kadang sesek juga sih dihati.
Tapi..lama2 bodoh amat. :D

Viita mengatakan...

@awan: xixixi, makasiih ^^

rayna: yomaaan

@kak ria: wokee, udah gak sedih og..

@kak anggie: yo'a, makasiiih ^^

@kak rosa:waaah, makasih atas petuahnya kaak, aku terharu niiih TT. iyaa,kayaknya aku juga terlalu sibuk og.. sekarang udah jauh lebih legaa :D
haha, habis aku kalo dapet masalah gak pernah dewasa-dewasa siih ><

@zippy: yup, tapi aku juga sering gak tau sama sekali og.. hoho

@dunia hape: iyaa, lama-lama masa bodoh aja,hehehe

Edmira Rivani mengatakan...

gw jg sering ko kya gitu...dari SMA sampe skrng kerja...mngkin temen kita itu takut membebani pikiran kita...klo gw pribadi si ngerasa krn gw orgnnya keliatan cuek,,jd mngkin mereka berpikir hal2 tsb tidak menarik bwt gue...klo jaman2 dulu si emang nyesek BGT,,tp ga tau kenapa ya akhir2 ini udh kebal(krn keseringan kali y,,jd mati rasa...hehehe)...tetap semangat ^____^

Asop mengatakan...

Duh, hiks.... ikut sedih... :(
*lho, apanya yang menyedihkan?*

Tapi.... saya heran... untuk soal Imak, kenapa dia gak ngasih tahu ke kamu? Padahal dia kan temen baik kamu? Sebangku pula..? Berarti bukan salah kamu. *emang*

Viita mengatakan...

@edmira: hehehe,,aku juga orangnya keliatan cuek siih, mungkin juga gara2 itu... fyuuuh..

@asop: dia ngasi tau og.. cuma telat banget,huehehe... gak apa, dia pasti punya alesan tertentu.. makasih dukungannya yaaa :D

üpsilon mengatakan...

semoga itu cm perasaan km aja, tau cm kebetulan aj y vit .. jgn jd down gituuu :)

eh iya menanggapi transkrip percakapan antara kamu dan temanmu atau kamu dan dirimu sendiri, ternyata yang berimbuhan 'ik' 'ok' 'ek' nggak cuma Salatiga aja, tapi Semarang juga hahaha :D

Viita mengatakan...

@upsilon: udah gak down kok... tenang aja,hehehe

waaah,aku kira malah semua orang pke kata itu.. ternyata cuma orang jawa to??? hehehe

Posting Komentar

 
Tauk- Ah - Gelap © 2008. Design by Pocket