Jumat, 26 Maret 2010

Cepatlah sadar, temanku... :)

Jumat, 26 Maret 2010
Wew, UAN sudah selesai…

Tapi semua tidak seperti yang saya bayangkan sebelumnya. Saya selalu membayangkan, saya bakalan menggila sehabis UAN, seperti berlari-lari bahagia keliling lapangan sekolah atau hanya sekedar menjerit sekencang-kencangnya untuk melepaskan beban di hati. Saya juga membayangkan bakalan posting cerita tentang suka duka selama UAN; bagaimana nervousnya kami di hari pertama UAN; tentang teman-teman yang pamer alat tulis mereka yang baru-baru ; ada yang bawa rautan pensil yang lucu-lucu (rautan bentuk kepala Doraemon warna pink, padahal yang bawa itu cowok), ada juga yang bela-belain bawa pensil 2B satu pack (satu pack!); tentang teman-teman saya yang pada nangis karena gak bisa ngerjain matematika; dan juga tentang banyaknya kunci jawaban UAN yang beredar (teman saya ada yang dapet 4 kunci jawaban yang berbeda-beda)

Tapi semua pikiran bahagia itu tiba-tiba menghilang, saat pagi-pagi menjelang UAN hari terakhir, saya mendapat kabar bahwa sahabat saya, Redho, mengalami kecelakaan dan saat ini sedang dirawat di ICU. Badan saya langsung lemes semua. Ya ampun Redho, ini padahal UAN hari terakhir,, tinggal hari ini,, kok malah kecelakaan sih do.. Saya sediiih banget, karena saya tahu kalo dia,saya dan semuuaaa teman-teman saya sangat bersemangat untuk mengakhiri UAN hari terakhir ini sepenuh hati Dan barangkali dia, seperti saya, juga sudah merencanakan hal-hal menyenangkan sebagai perayaan UAN hari terakhir. ( biasanya sehabis ujian gini, dia dan teman-temannya pada lansung maen bola di lapangan belakang )

Dan tau nggak, hal yang paling ironis adalah, dia kecelakaan sehabis pulang dari belajar kelompok! Nah lo! Salah satu temannya bercerita, kalo Redho emang gak begitu bisa Ekonomi (hari ini dia ujiannya ekonomi), mpe dia bela-belain belajar kelompok di rumah temennya mpe jam 12 malam! Saya rasanya jengkel, pengen berteriak, pengen marah-marah, meskipun saya gak tau harus marah sama siapa. Rasanya pengen menyalahkan pemerintah, karena gara-gara UAN sialan itu teman saya sampe masuk ICU, walaupun saya tau pemerintah tak ada kaitannya dengan penyebab kecelakaan teman saya. Saya pengan menyalahkan pelajaran ekonomi, karena demi pelajaran itulah teman saya mpe belajar mati-matian, dan malah sekarang dia gak bisa ikut ujian di mata ujian yang sudah benar-benar dia persiapkan. Saya pengen membentak dan berteriak kepada semuuuaaa orang yang menuliskan status “Akhirnya UAN selesai!”, “Sukses di hari terakhir !” atau “Pengen maeeen, lega rasanya habis UAN!!!” yang mememuhi facebook saya. Tangan saya gatel pengen menjitak kepala orang yang nge-like status-status tersebut, meskipun saya sendiri awalnya juga berniat untuk membuat status semacam itu. Saya merasa ini semua nggak adil, ketika orang-orang itu (termasuk saya) merasa sangat bahagia karena beban kami sudah terangkat, sementara sahabat saya berbaring lemah di ICU, berjuang untuk hidup.

Ya, berjuang untuk hidup. Tadi siang, Jessica memberitahu saya kalo kondisi Redho sedang kritis. Lutut saya langsung lemes, rasanya sudah tidak menapak tanah lagi. Langsung saya dan Gista ke rumah sakit. Disana, sudah berkumpul teman-teman Redho, yang sedang menunggu giliran untuk masuk ke ruang ICU. Setelah menunggu beberapa lama, saya berkesempatan untuk melihat Redho. Ketika saya melihat dia, saya antara gak percaya kalo itu beneran Redho. Kepalanya dipasangi selang-selang. Dia kayaknya susaah banget buat bernafas, dadanya kayak orang tersengal-sengal. Kayak lagi cegukan kalo menurut saya. Dan yang paling bikin miris itu adalah saat liat grafik denyut jantungnya. Ya Allah, lemah bangeeet… Kalo saya liat di sinetron sinetron, denyut jantung orang tu seperti grafik pengukur gempa bumi, naik turun kayak gambar rumput.. Tapi denyut jantungnya Redho tu lebih mirip gelombang transversal yang ada di soal fisika saya kemarin, yang disuruh mengitung lamda dan periodenya (gak tau kenapa saya masih sempat-sempatnya memikirkan fisika waktu itu). Saya jadi berfikir, inikah Redho yang saya kenal selama ini? Redho yang semangatnya seperti 10 ekor kerbau dijadikan satu? Redho yang keceriaannya  menular ke orang-orang disekitarnya? Redho yang selalu bisa bikin saya ketawa ngakak?

“Ya Allah, Ya Rabbi… Hidup dan mati kami semua ada dalam genggamanmu…Tapi hamba mohon, berilah sedikit kekuatanmu kepada Redho, sahabat saya−sahabat kami semua. Saya dan teman-teman yang lain pengen liat dia ketawa lagi, pengen liat dia pencilakan lagi… Sadarkanlah dia dari tidurnya Ya Allah… Amin”

Jumat, 19 Maret 2010

Prepare For The War

Jumat, 19 Maret 2010
UAN telah tiba, UAN telah tiba…
Hore, hore, horee…!!


PLAKK!! (digampar orang)

Uwaaah, besok lusa saya UAN sodara-sodara! Dan saya masih bisa posting di saat-saat genting seperti ini! ( Plok plok plok).

Tadi siang, murid-murid di sekolah saya mengadakan doa bersama di aula. Setelah doa bersama, kami semua saling bersalaman, saling meminta dukungan sekaligus minta maaf kalo punya salah. Mirip lebaran deh pokoknya. Beberapa bahkan sampe nangis-nangis segala. Sayang sekali saya gak sempet ambil fotonya…

Yang saya perhatikan dari teman-teman saya akhir-akhir ini adalah, mereka semua bertampang kusut dan kucel. Pada stress kali ya. (saya termasuk). Dan meskipun masih sempet ketawa-tawa, tetep aja hawa-hawanya tuh suram… Gak enak banget lah pokoknya.

Ini, sedikit foto yang menunjukkan beberapa stress-nya kami semua menjelang UAN (apalagi yang pake kepalanya ditutupi kardus biru itu tuh…)

 obsesi: astoronot



obsesi: dokter bedah atau ninja?

merenungkan masa depan

buang sial sebelum ujian

 
Doakan kami semua sukses ya teman-teman blogger… Maaf, saya belum sempet blogwalking, tapi ntar setelah UAN pasti saya sempetin deh…

Regards,
Vita

Senin, 08 Maret 2010

Saya Nyasar, dan Saya Bangga

Senin, 08 Maret 2010
(noleh kanan, noleh kiri)

Bukan, saya bukan sedang senam SKJ tengah malam begini. Saya lagi curi-curi kesempatan posting nih. Woke, sepertinya keadaan sudah aman. (nyengir bahagia)

Iya, iyaa. Saya tahu, saya kudunya belajar− secara UAN tinggal 2 minggu lagi,bukannya nge-blog gak jelas kayak gini. Saya sebenernya juga sudah janji sama diri saya sendiri buat stop nge-blog dulu, tapi gimana yaaa. Nge-blog bikin ketagihan sih! Sama efeknya seperti baca novel Harry Potter en nonton film India− gak bisa berhenti kalo belum selesai!

Ehem.

Saya mau cerita pengalaman saya malam minggu kemarin. Bukan, saya bukannya nge-date sama Nicholas Saputra. Saya cuma mau cerita kalo malam minggu kemarin saya nyasar loooo,wakakaka (bangga nih!).

Jadi gini kronologisnya. Sehabis foto kalalog di GOR Jatidiri, sekitar jam 6 sore, saya pulang membonceng motor teman saya. Teman saya itu berencana mengejar magrib, jadilah saya dan teman saya itu cabut duluan. Hmm, pertamanya sih lancer-lancar saja. Saya lumayan tahu daerah di sekitar situ, dan teman saya tu dengan PD-nya ngebut. Mungkin dia buru-buru pengen solat magrib di rumah kali ya. Dan gak tau gimana asal mulanya, tiba-tiba saja kami sudah ada di tempat antah berantah. Dan bodohnya, kami masih yakin bahwa kami ada di jalan yang benar. Sampai akhirnya saya mengakui sesuatu sama teman saya itu, “Sumpah Rim, aku gak tau daerah ini sama sekali”. Dan dia dengan santainya jawab. “Sama. La trus gimana?”. Akhirnya kami berinisiatif untuk mengikuti sebuah motor ( keputusan yang bodoh banget). Tapi motornya keburu ilang, akhirnya kami cuma ngikuti arah yang kelihatannya dilalui banyak motor. Sampai akhirnya kami melihat papan petunjuk jalan ; Bandara Soekarno-Hatta , Jakarta, ke kiri.

Kali ini, saya cukup yakin bahwa kami benar-benar ada di jalan yang benar. Saya bilang,” Bandara belok kiri, berarti kalo nerus, ntar kita sampai di Tugu Muda deh!.” Saya sudah cukup lega dah bahagia. Tapi kok kayaknya gak nyampe-nyampe yaaa??? Sampai akhirnya kami berada lagi di suatu tempat yang jauuuh lebih asing dari yang pertama tadi. Oke, saya menyerah menebak-nebak jalan lagi. Akhirnya saya nanya jalan ke mas-mas yang ada di warung makan. Eh sumpah yaa. Orang itu liat saya tu kayak ketakutan gituu. Emang sini setan apa??

Saya, dengan muka depresi dan helm kebesaran : “Mas, tau arah ke Tugu Muda gak??”
Mas-nya: Nggak tau mbak, nggak tau. Sebelah, sebelah. Sebelah rental.
Saya, dengan muka depresi dan helm kebesaran : …………………

Apa hubungannya arah ke Tugu Muda sama rental coba???

Lalu saya tanya kepada seorang ibu-ibu,
Saya: Bu,tau jalan ke Tugu Muda?
Ibu-ibu yang baik hati : Ooh, lewat sana mbak (menunjuk jalan yang tadi kami lewati). Kesana masih neruuus lagi.
Saya, dengan tampang syok: Kesana bu?? Bukan kesini ya? (menunjuk jalan yang akan kami tuju )

Tuuuh kan! Untung kami tanya jalan! Kalo gak, mungkin kami sudah di luar Semarang sekarang. Akhirnya saya kembali ke jalan tadi. Tapi entah kenapa saya masih yakin kalo arah yang kami tuju tadi sudah benar. Lalu saya bilang ke temen saya:

Saya: Kayaknya kita tadi tu udah bener, Rim. Kalo bandara kiri, berarti kalo mau ke Tugu Muda kita harus nerus ke jalan tadi. Kalo kita lewat jalan ini, berarti tanda petunjuk jalannya salah dong…
Teman saya: Mungkin bandaranya udah pindah, Vit…
Saya: …………………….


Waktu di persimpangan, saya tanya arah lagi sama mas-mas

Saya: Mas, ke tugu muda arahnya mana yaa??
Mas-nya: Ooh,kalo ke Tugu Muda, bisa lewat jalan yang kanan, bisa yang kiri mbak.

YA KALO ITU SAYA TAU ,batin saya menjerit. Aduh, mas-nya ini…

Saya : Lha enaknya lewat mana mas?
Mas-nya: Mending ambil yang kiri saya mbak.
Saya: Ancer-ancernya gimana mas?
Mas-nya: Mbak-nya neruuus saja, sampai jembatan yang agak jelek itu.
Saya: Owh, jembatan yang kotak-kotak itu mas?
Mas-nya: Iya, yang jembatan yang disana tu lo mbak
Saya: Jembatan yang banyak motornya itu kan mas? (bersemangat)
Mas-nya: Iya, bener, bener. Nah, jangan lewat jembatan itu mbak.
Saya: (gubrak)
Mas-nya: Mbak ambil kiri saja. Lalu neruus, ntar ka nada taman. Nah, setelah taman belok kanan, lalu….
Saya: GAK MUDENG MAAS…
Mas-nya : Waduh…
Saya: ( tampang depresi)
Mas-nya: (garuk-garuk kepala)
Saya: Kalo ke Java Mall lewat mana, mas?
Mas-nya: Wah, jauh mbak.
Saya: (tambah depresi) Yaudah, tadi ke tugu muda ancer-ancernya gimana, Mas?
Mas-nya: Kalo ke Tugu Muda, mending ambil kanan deh.Mbak.
Saya: TADI KATANYA AMBIL KIRI??? (frustasi)
Mas-nya: Kalo ambil kiri susah mbak. Mending ambil kanan saja.
Saya: (Setengah pengen nangis dan ketawa. Ya Tuhaan, apakah saya bertanya pada orang yang tepat??)
Mas-nya: Kalo ambil kanan, nanti ada lampu merah 2x, nerus saja. Nanti pas lampu merah ke-3 baru belok kiri. Trus ntar tinggal lurus, udah nyampe tugu muda.

LA MBOK KAYAK GINI DARI TADI. Dan akhirnya kami mengikut arah yang disarankan mas-nya, dan akhirnya kami sampai di tugu muda deeh! Yey! Waah, mas-nya hebat! Saya benar-benar berterima kasih sama dia. Luv U deh,hahaha

Akhirnya, kami nyampe rumah jam setengah 8-an. .Huuft, niat mau ngejar magrib, malah nyasar deh.

Minggu, 07 Maret 2010

Jangan jadi bangsa yang rusuh

Minggu, 07 Maret 2010


Saya prihatin deh, liat kerusuhan yang terjadi gara-gara SEKOLOMPOK MAHASISWA YANG CARI PERHATIAN di Makassar. Gara-gara segelintir mahasiswa yang pikirannya dangkal tsb, bisa bikin kerusuhan yang merugikan banyak pihak. Sebenernya, maksud mereka ngelempari kaca-kaca jendela kantor polisi apaan sih?? Menuntut Budiono dan Sri Mulyani mundur ato cuman gara-gara jengkel karena sering kena tilang polisi?? Kalo buat alasan yang pertama, emang dengan nglempari kantor polisi bisa bikin Budiono dan Sri Mulyani mundur?? Apa hubungannya sama ember coba?? Adik saya aja tau, kalo mau Tamiya di toko mainan, bukan di toko sayur…( lha apa hubungannya vit??)  Cih, katanya kaum terpelajar.

Saya juga sebel, liat di tipi ada sekelompok mahasiswa (lagi) yang bikin macet jalan sepanjang 10km (kalo gak salah sih) gara-gara memboikot jalan. Hellllo… jalan moyang eluu?? Iya, saya tau kalian udah bayar pajak jalan, tapi gak usah nari-nari di jalan dooong… Kan banyak tempat buat nari-nari kayak gitu. Di pub kek, ato di pinggir jurang juga gak masalah. Yang penting jangan ngalang2in jalan, sini juga udah bayar pajak jalan bo’.

Itu argument saya . Kalo guru PPkn saya, bilang begini, “Saya heran sama orang-orang yang minta presidennya diganti? Diganti, diganti sama siapa? Ntar kalo gak puas, apa minta diganti lagi? Emangnya gampang apa, ngganti presiden?? Negara mau keluar berapa duit lagi??? Pemilu aja udah habis triliunan. Mending uangnya dipake buat memperbaiki sekolah-sekolah yang rusak, biar bisa menciptakan generasi muda yang pintar dan bermoral, gak seperti orang-orang yang berdemo bawa kerbau itu.”

Saya yang mendengarkan cuma manggut-manggut… Ketara jelas kan, argumennya guru PPKn sama anak SMA, hehehe

Terlepas dari semua kontroversi yang ada, tentang Bank Century ato Bank Before Century- saya gak peduli- saya menghimbau buat semua lapisan masyarakat, supaya gak bikin rusuh jalanan. Memang siapa sih, yang mau ndengerin pendapatnya orang yang bahkan gak mau ndengerin pendapatnya orang lain???

Pesan terakhir saya, kalo mau demo jangan bikin macet jalanan yaa. Apa nggak kasian tu, yang hampir telat ke kantor ato ke sekolah?? (korban sering telat ke sekolah,hehehe)

Sekian unek-unek saya. Maaf kalo ada yang tersinggung. Sekali lagi, ini cuma pendapat yang subyektif dari saya.



(maaf juga, ini postingan telat. baru dapet kesempatan posting soalnya...)

Senin, 01 Maret 2010

When A song instantly reminds you of A person… A place…A memory…

Senin, 01 Maret 2010


Judulnya keren ya?? Well, sebenernya itu adalah nama sebuah grup di facebook yang saya ikuti,hehehe…

Gak tau kenapa, saya sukaaa banget sama grup itu… Suka sama komen orang-orang tentang lagu kenangan mereka… Suka browsing lagu-lagu yang disebutkan oleh orang-orang yang tak saya kenal itu− pengen tau aja, lagu kenangan mereka tu kayak apa saja sih…Ternyata gak semua lagu kenangan itu  mellow-meloow yaa.. Ada juga yang nge-rock atau lagu ceria, yang jelas, lagu itu pasti mengingatkan mereka tentang sebuah memori...

Saya inget nih, di grup itu, ada orang yang komen kayak gini:

“ Someone once said to me years ago that music is like the diary of your heart, important memories, and people, and moments are forever locked away into the songs and will revisit us every time we hear them…”


Bener banget! Musik itu memang semacam diari yang tak tertulis, semua kenangan yang tersimpan akan dibangkitkan kembali saat kita mendengarnya… Lagu yang full of memory buat saya tu lagunya J.S. Bach yang Air, lagu klasik gitu. Entah kenapa setiap saya ndengerin tu lagu, saya selalu flashback ke kejadian 2 tahun yang lalu− kejadian yang sejatinya cuma berlangsung sekitar 5 menit, tapi selalu bisa bikin saya pengen melakukan time travel… Lagu yang bikin saya kangeeeen banget sama seseorang. Padahal saya juga gak deket sama orang itu, dan saya juga lagi gak naksir sama tu orang, tapi setiap denger tu lagu, yang ada di pikiran saya cuma dia, dia, dan dia… Kok bisa ya??

Kamu sendiri, apa lagu kenanganmu?? Ayo semuanya share disini… (lagi pengen tau aib-nya orang,hehehe…)
 
Tauk- Ah - Gelap © 2008. Design by Pocket