Selasa, 15 Desember 2009

Pikun

Selasa, 15 Desember 2009
(hari ini aku mau sok-sok an ngomong ‘gue’ ah)

Rasanya gw sudah mulai pikun deh… Kenapa gw bilang begitu? Karena gw secantik Dian Sastro.. (gak nyambung jek!)

Sebenarnya, semua berawal dari sebuah pasar swalayan bernama ADA. Gw demen banget kelayapan di ADA sendirian. Ngapain lo kelayapan sendirian di ADA vit?? Yaa biar gw bisa puas maen odong-odong di sana. YA ENGGAKLAH! Gw mah, gak level naek odong-odong. Gw level-nya sih naek gajah-gajah-an keliling CL…Wakakaka

Gw suka banget ke ADA, sendirian, masih pake seragam sekolah gitu. Pokoknya kayak anak ilang deh. Kemarin senin, pulang sekolah gw langsung ke ADA. Habis nitipin tas di tempat penitipan barang, gw langsung ke lantai 2, mau beli tas. Tas sekolah gw tu dua-duanya jebol semua, jebolnya bebarengan lagi! Kok bisa jebol yaa? Padahal isi tas gw gak macem-macem, paling cuman bawa batu. YA ENGGAKLAH! Ngapain juga gw sekolah bawa batu? Emang gw kuli??

Habis liat-liat, ternyata gak ada tas yang bener-bener sreg di hati. Ada sih, yang sreg di hati, tapi gak sreg di kantong,hehe…(nasib anak sekolahan yang masih ngemis-ngemis duit ke ortu) . Ada juga yang sreg di kantong,, tapi yaaah, you know lah. Mending gw pake tas belanja emak gw daripada tas itu.

Karena gak ada yang cucok, gw pulang. Trus iseng-iseng mampir ke bagian pakaian-pakaiannya. Eh, ada jaket keren! Jadi lupa kalo tujuan awalnya ke ADA tu buat beli tas, bukan jaket. Sesaat kemudian, nasib gw udah berakhir di kasir. Duit buat beli tas, habis sudah buat beli jaket. Huhuhu… Besok kalo sekolah pake tas apa coba… Gw di rumah punyanya cuman tas maen yang bentuknya kecil-kecil,, gak bakalan muat diisi buku-buku fisika laknat itu. Masa gw kudu bawa koper ke sekolah??

Nasi telah menjadi dubur.. Mau gimana lagi. Akhirnya gw ke kasir buat mbayar. Nah, pas gw selesai bayar di kasir, habis mbak-mbak nya kassa ngasi kembalian, gw langsung ngeloyor, LUPA AMBIL BARANGNYA. Geblek. Masa gw ngasi duit 120ribu, trus langsung pergi? Emangnya ini acara charity apa?? Mbak-mbaknya kassa tu mpe bilang, “Mbak, barangnya…”. Buat nutupin kebodohan gw, gw pura-pura liat baju-baju yang dipajang di deket kasir. Wakaka,, pinter juga gw

Trus habis itu gw ke parkiran, mau ngecengin mas-mas tukang parkir yang ganteng. YA ENGGAKLAH! Gw ke parkiran buat ambil motor. Dimulailah rutinitas sebelum naik motor: buka jok- ambil jaket di jok- pake jaket- pake helm- ngluarin motor- naikin motornya- tancap gaaas! Nah, waktu gw mau ngluarin kertas parkir dari kantong seragam sekolah gw, gw melihat sesuatu yang berkilau. Waktu itu gw mikir,”Wah, apaan nih. Wah, kayak kartu penitipan barang. Kok bisa di gw, ini kartu penitipannya siapa ya?” Dan di saat itu, gw baru tersadar akan satu hal yang sangat vital, hal yang menyangkut masa depan gw. TAS GW MASIH DI TEMPAT PENITIPAN BARANG, LUPA GW AMBIL. Geblek geblek geblek.

Sabtu, 12 Desember 2009

Belajar Bersyukur

Sabtu, 12 Desember 2009
Tadi aku barusan liat berita,, ada seorang anak berumur 8 tahun yang lumpuh, badannya tu keciiil banget. Dia kayaknya gak bisa duduk, apalagi berdiri. Trus tadi waktu di-syut,,dia tu duduk di pangkuan ibunya terus, sambil disayang-sayang. Lalu si ibu cerita: “Dulu dia waktu kecil tu nangis terus, saya sampai sedih. Sekarang udah gak nangis-nangis lagi.”

Lalu si ibu ditanyai sama wartawannya,”Harapan ibu ke depannya apa?”

Pertanyaan bodoh,menurutku. Pastilah, kalo ditanyain kayak gitu, jawabannya pasti ‘ingin anaknya sembuh’. Tapi tau gak, si ibu itu jawab apa?? Dia jawab,“Apa ya mas?? Dia udah gak nangis-nangis saja, saya udah seneng.”



Deg. Aku langsung terdiam. Ibu itu saja bisa bersyukur, tapi mengapa aku yang notabene-nya lebih beruntung dari dia, gak bisa bersyukur? Jadi inget tadi malam, aku ngrasa iriiiiii banget sama temenku, Edo, yang blog-nya punya follower banyak banget, padahal dia baru bikin blog beberapa minggu yang lalu. Trus inget juga, tadi pagi liat temenku sama cowoknya. Cowoknya tu baik, dan kelihatannya sayang banget ma temenku itu, meskipun tu cowok gak pernah nunjukin secara terang-terangan. Iriiii!! Trus tadi juga, liat cewek yang kakinya tu panjang, kurus, dan putiiiiiiiih mulus. Beda banget sama kakiku yang gede, belang-belang, and ada bekas knalpot sialan itu. Iri lagi.


Sampai kapan kamu terus iri viit?? Kapan kamu mulai mensyukuri apa yang kamu punya sekarang? Rumput tetangga memang selalu kelihatan lebih hijau. Who cares sama kaki putih mulus, yang penting kakimu kan masih berfungsi. Kakimu itu masih bisa dibuat lompat-lompat waktu kamu seneng, masih bisa dibuat kejar-kejaran sama Haryo n Gangga, masih bisa dibuat nari-nari gak jelas. Dan siapa peduli tentang follower di blog? Yang penting aku masih bisa cerita-cerita absurd di blog ini . Dan ternyata, ada juga yang baca tulisanku lo! Buahahaha (kelihatan jelas kalo blog ini jarang dibaca orang,haha)

Dan tentang pacar. I had a boy like that, once. Mungkin beberapa orang juga sempet iri sama aku,haha.


Syukuri apa yang kamu punya sekarang. Selama kamu masih punya anggota tubuh yang utuh, masih punya otak untuk berfikir, masih diberi kesempatan untuk menghirup udara bebas hari ini, kamu udah termasuk orang-orang yang beruntung.

Pokoknya, inget saja filosofi berikut. Jika rumput tetangga kelihatan lebih hijau, pasti tagihan air mereka lebih tinggi. Hahaha…
 
Tauk- Ah - Gelap © 2008. Design by Pocket