Rabu, 26 Mei 2010

Silly Accident

Rabu, 26 Mei 2010
This situation based on a true story

Bayangkan. Bayangkan saudara-saudara. Anda akan mendengarkan sugesti saya, jauh lebih dalam, jauh lebih dalam, dan bayangkanlah anda dalam posisi berikut. Anda sedang berboncengan naik motor dengan teman anda. Ketika anda menoleh ke sebelah kanan anda, anda melihat 2 teman anda yang lain, juga sedang berboncengan. Anda merasa bahagia, angin semilir membelai bulu hidung rambut anda. Lalu, entah karena pengaruh hormon atau habis minum susu kuda liar, 2 teman anda yang sedang berboncengan itu mengebut, bahagia. Rambut mereka melambai-lambai. Tiba-tiba, melajulah sebuah mobil di depan mereka. Anda dapat melihat ekspresi terkejut teman anda. Mereka hampir bertabrakan, anda cuma tertegun, tak mampu berbuat apa-apa. Terdengar bunyi ciiit yang sangat keras. Anda setengah menutup mata. Ternyata tabrakan itu tidak pernah terjadi, karena teman anda mengerem motornya dengan sangat-amat-mendadak. Tapi anda melihat sesuatu yang lebih mengerikan. Teman anda yang sedang membonceng terlempar dari tempat duduknya, melayang jauuuh, sampai menabrak pohon. Terdengar bunyi ’kraaaass’, ’gedubak’, gedubuk’, lalu teman anda terjatuh ke tanah. Anda segera bergegas menghampiri teman anda tersebut, bertanya-tanya dalam hati, apakah dia sekarat, atau bahkan sudah mati. Hati kecil anda berharap dia cuma pingsan. Ketika anda melihat teman anda, ternyata semua tidak seperti bayangan anda. Teman anda itu masih sadar, sambil merintih-rintih ”Aduuuh, aduuuuh”. Anda kaget, teman anda itu habis melayang dari motor, nabrak pohon, sampai jatuh gedebuk gedebuk, tapi masih sadar sambil meringis-ringis dengan wajah-kesakitan-tapi-bikin-ngakak-orang-yang-lihat

Pertanyaan pertama : Apa yang akan anda lakukan???
a.    langsung menolong dalam diam dan memasang wajah prihatin
b.    langsung menolong dalam diam, karena anda sedang menahan tawa
c.    ketawa-tawa dulu sekitar satu jam, baru setelah itu nolongin
d.    ketawa-tawa terus, sampai guling-guling di tanah sambil megangin perut, trus lupa mau nolongin
e.    langsung pulang, pura-pura gak kenal saking malunya

Pertanyaan kedua: Kalau anda jadi orang yang jatuh tersebut, apa yang akan anda lakukan???
a.    pura-pura pingsan
b.    pura-pura mati

Hahahahahahaha, ini kisah nyata lo ini! Waktu saya diceritain oleh Shani, saya sampai ngakak-ngakak gak berhenti-berhenti. Sebenarnya kasian siiih, tapi kalo kayak gitu kan lucu! Masa sampai terbang dari motor, trus nabrak pohon, trus jatuh gedebak gedebuk (beneran sampai bunyi kayak gitu!), trus masih sadar segala! Gak bisa mbayangin malunya kayak apa. Dan orang yang mau nolongin pasti setengah merasa kasian, dan setengah merasa hal-ini-sungguh-konyol-banget-sumpah. Aduh, saya jahat ya??? Tapi jujur, kalo disuruh jawab pertanyaan di atas, buat pertanyaan pertama yang jelas saya gak bakalan pilih jawaban A, sedangkan buat pertanyaan kedua, saya mungkin bakalan pilih jawaban yang B,hahahaha...

Yaah, marilah kita berharap bahwa kejadian ini tidak akan menimpa kita semua, dan semoga teman Shani yang melayang dari motor itu diberi ketabahan melalui semua ini, amiiiiiin.......

Sabtu, 22 Mei 2010

Mirip Widy Vierra???

Sabtu, 22 Mei 2010
Saya gak bo’ong, atau narsis, atau cari sensasi, tapi banyak orang yang bilang saya mirip Widy Vierra! Nah lo! Paling tidak, ada 5 orang yang bilang saya mirip Widy, tapi gag tau juga mereka matanya lagi katarak ato kagak,hehehe

Selama ini sih, cuma temen sekelas saya dan teman terdekat saya yang bilang begitu, itu saja pas mereka liat foto saya di rapot ato di HP. Jadi saya gak begitu notice dan cuma membatin,”Yaah, inilah dampak kebanyakan belajar buat ujian, wajah eksotis ala Megan Fox kayak gini malah dibilang mirip Widy Vierra…”

Sampai suatu hari, ketika saya di salon, cicik yang punya salon bilang gini ke pegawainya :
Cicik yang punya salon (CYPS) :Eh, mbaknya mirip vokalis band siapa tuh? Vierra?
Pegawainya si cicik (PSC): Oh, Widy Vierra? Iya, mirip
CYPS : Iya ya, mirip ya??
PSC: Rambutnya juga mirip
Saya: (bengong)

Mirip apanya sih???

Ni, bandingkan foto saya dengan Widy





Alaaah, elu seneng kan vit, dibilang mirip Widy? Ngaku looo...

 Ah,nggak tuh. Biasa aja, huehehe… (belagu mode: on)

Habis saya gak suka Widy siiih, coba kalo mereka bilang saya mirip Angelina Jolie, pasti saya udah teriak-teriak kegirangan sampai mulut saya berbusa.

Ditambah lagi, saya teringat percakapan saya dengan teman saya yang bernama Rima beberapa waktu lalu

Saya : Eh, kata Devi aku mirip Widy loo.. Kata Fani juga... Waah, masa sih? Mirip apanya ya?? Omigosh, xixixi...  (berbunga-bunga)
Rima : (dengan muka datar) Iiih, kamu kok seneng sih dibilang mirip Widy??? Widy kan jelek
Saya : .......................................................

Rasanya seperti habis terbang di langit, lalu jatuh tertimpa meteor, trus dibijek-bijek sampai bener-bener nyungsep di tanah

Dengan kata lain, Rima ingin menyampaikan secara tak langsung bahwa saya JELEK! Hiks...

Jadi sekarang ,kalo ada orang bilang saya mirip Widy, saya cuma bisa membatin, ”Alhamdulillah ada yang bilang saya mirip sama cewek... Biasanya dibilang mirip cowok. ”


nb: buat Widy,  kalo mau marah sama Rima aja -kelas 12 IPA 8, absen 30


Minggu, 16 Mei 2010

Awards!

Minggu, 16 Mei 2010
Wew, saya dapet award nii, dari Anggie. Yuhuu!






Sebenernya ini bukan award pertama saya. Dulu waktu awal-awal saya nge-blog, saya dapet award dari Tika. Tapi dulu saya kagak ngerti award itu apa, fungsinya apa, dan harus diapakan (sekarang juga masih gak tau,hehe). Maklum, anak baru di dunia blog…

Ini award pertama saya dari Tika (udah lama banget ni ><)




Yang ini dari kak Enji dan Nadia Azka


Kalo yang ini dari kak Ria

Award ini mo saya kasih buat semua yang pernah komen di blog saya. Ayo ayo, dipilih dipilih. Bawa pulang sekalian yaaa! Awas kalo nggak! (maksa banget sih,hehe)

Cheerio,
Vita

Rabu, 12 Mei 2010

I always be the last

Rabu, 12 Mei 2010
Saya benci banget kalo udah kayak gini

Entah ini emang udah takdir saya atau apa, dari dulu saya selalu jadi orang terakhir yang tahu

Orang terakhir yang tahu kalo sahabat saya jadian, tahu kalo sahabat saya putus, tahu kalo sahabat saya lagi punya masalah, tahu kalo sahabat saya lagi ngidam tahu sumedang (yang terakhir bo’ong ding)

Kadang saya malah gak tahu sama sekali −sampai beritanya udah basi, saya baru tahu

Saya jadi kelihatan kayak orang bodoh, kayak orang terbuang

Iya, emang ini masalah gak penting. Saya juga udah bilang kayak gitu ke diri saya sendiri− setiap menit. Dan setiap saya bilang ke diri saya,”Halah, cuma gini og,Vit. Gak penting juga buat dipikirin”, saya justru merasa lebih buruk. Angel’s side saya membantu dengan bilang,”Mungkin temenmu punya alesan khusus buat nggak ngasih tahu kamu…”. Tapi Devil’s side saya malah ketawa-tawa sambil minum arak dan bilang,” Hahaha, eloo emang temen gak penting viiit, temen lo gak ada yang percaya sama elooo.” (saya: langsung nangis darah tiga hari tiga malam)

Dulu, waktu Imak jadian, saya gak tahu, padahal temen sekelas saya udah pada tahu. For your information, Imak itu temen sebangku saya, sahabat saya, temen ngobrol dan curhat saya dalam segala hal, dan saya jadi orang terakhir di kelas yang tahu kalo dia jadian. Well, bayangin rasanya

Dan sekarang sahabat saya yang bernama Jessi jadian, entah jadian ato TTM ato apa, saya gak tahu. Saya gak pernah tahu, karena itulah saya, gak pernah tahu apa-apa.

Padahal dulu saya membayangkan, kalo dia beneran jadian sama si A, saya bakalan teriak-teriak kayak tante girang dan meluk dia seerat-eratnya.

Dan itu gak cuma sekali, saya seriiiing banget kayak gitu. Dan gak cuma sama Imak dan Jessi, tapi juga sahabat-sahabat saya yang lain. Kayaknya emang ada yang gak beres deh,sama saya…Saya juga sudah intropeksi diri, sampai saya salto dan berendam air garam juga saya gak nemu jawabannya.

Saya mau ngomong ke sahabat saya juga, ngrasa gak enak, secara ini masalah gak penting banget… Masa iya, saya mo mendramatisir masalah dengan bilang,”Cukup sudah persahabatan kita sampai disini. Jangan pernah panggil aku teman lagi. Ooh..”, lalu ‘byuur’, saya nyemplung sumur. Gak etis bangeet…

Saya muak jadi orang yang gak tahu apa-apa −untuk yang beratus-ratus kalinya. Saya muak jadi orang yang selalu bilang ‘Lo,iya to? Aku gak tahu ik…’.

Saya sedih. Saya merasa gak dipercaya. Saya seperti nggak kenal sahabat-sahabat saya sendiri.

Tuh kan saya pengen nangis.

Iyaa, saya tahu saya terdengar seperti cewek pathetic melankonis yang memperbesar masalah sepele. Tapi ini sudah kesekian kalinya, dan dada saya rasanya seseeeeeek banget.

Ayo dong vit, bangun! Kalo masalah gini aja bikin kamu sedih, kapan dewasanya???

Jumat, 07 Mei 2010

Saya pengen corat-coret seragam sekolah saya!

Jumat, 07 Mei 2010
Kelulusan SMA emang udah berminggu-minggu yang lalu, tapi saya bener-bener pengen bilang: Saya pengen corat-coret seragam sekolah saya!

Yep, saya nggak sempet corat-coret seragam OSIS saya, karena emang sekolah saya gak ngijinin. Alesannya emang masuk akal siih, mending seragamnya disumbangin aja buat yang membutuhkan. Yep, harga seragam mahal bo’, masih banyak orang yang gak mampu buat beli seragam sekolah…

Jadinya saya merayakan kelulusan dengan ‘normal’. Pergi ke mall bareng temen-temen saya, ngobrol-ngobrol gag jelas. Waktu itu sih, saya sudah cukup bahagia − sampai teman saya yang dari SMA lain bercerita kalo perayaan kelulusan di sekolahnya seru banget, katanya sampe bakar-bakaran pakai pilok yang di taroh di bawah terik matahari, bahkan ada juga yang nyemir rambutnya masing-masing (ekstrem banget sih? =.=).

Saya iriiiiii, iri seiri-irinya. Saya juga pengen corat-coret seragam saya, saya juga pengen ngrasain ikutan konvoi, apalagi waktu saya baca di koran kalo beberapa anak SMA yang ikutan konvoi kena razia polisi. Pengalaman yang berharga buat diceritain buat anak cucu tuh! Saya pengen waktu diputar lagi, kembali ke saat kelulusan, saya pengen melakukan sesuatu yang hebat, yang bakalan jadi momen yang dikenang sepanjang masa. Tapi kalo ditanya mau nglakuin apa, saya juga bingung. Konvoi dan corat-coret itu sudah biasaaa.... Apa mau main bakar-bakaran?? Gak lucu juga kalo muncul berita di koran dengan headline, ”Seorang siswa SMA membakar dirinya sendiri dalam rangka merayakan kelulusan”

Teman saya mencoba menghibur saya, ” Kamu kumpulin aja temen sekelasmu, trus disuruh  corat-coret bajumu.” Gak seruuu... Saya pengen corat-coret bareng temen-temen pas hari kelulusan, kalo corat-coret sekarang sih, udah gak dapet feel-nya... Saya pengen ketika saya tua nanti, warna merah,oranye,biru,hijau yang membentuk gambar abstrak di baju OSIS saya bisa jadi pengingat perjuangan kami, betapa kami belajar tiada henti demi UAN (bahkan ke kantin aja sambil bawa buku) ,betapa kami saling bahu membahu agar bisa lulus 100%, betapa bahagianya kami saat dinyatakan lulus. Saya pengen banget corat-coret...huhuhu...

Sudahlah,ambil hikmahnya saja. Barangkali baju saya yang belum sempat dicorat-coret ini bisa sedikit membantu meringankan beban.seorang anak yang gak punya uang buat beli seragam...  =)

Cheers,
Vita
 
Tauk- Ah - Gelap © 2008. Design by Pocket