Kamis, 31 Maret 2011

DSLR oh DSLR

Kamis, 31 Maret 2011


Punya Tumblr bikin saya ngebet banget punya DSLR -__-

Gimana nggak kepengen, di Tumblr saya dicekoki gmbar-gambar keren seperti yang di atas. Saya yang sejatinya nggak suka fotografi jadi tertarik belajar ilmu foto.

Tapi sayangnya kamera HP saya sudah terlalu gapuk untuk foto-foto, hiks…

Tuhaaan, tolong turunkan hujan DSLR… Eh jangan ding, ntar DSLR-nya rusak kalo jatuh. Iya kalo DSLR-nya jatuh ke tanah, kalo kena kepala orang kan berabe...

Ganti doa deh :p

Ya Tuhan, kirimkan paket DSLR ke pintu depan rumah saya. Plis, saya kepengen banget punya DSLR, tapi kalo pake tabungan saya, saya harus nunggu 4 tahun lagi baru bisa beli, secara uang bulanan saya nggak pernah sisa. Saya juga nggak mau minta uang ke ortu, saya udah gede, udah nggak pantes lagi minta-minta duit ke orangtua.

Kalau emang bukan jatah saya untuk punya DSLR, hamba mohon jauhkan segala hal yang membuat hamba kepengen DSLR, Ya Allah. Mendingan duitnya ditabung buat naik haji ntar atau buat beli buku gambar baru aja. Amiiin...

*tapi saya bener-bener kepengen DSLR Ya Allah.... plis kasih saya DSLR :(

Senin, 28 Maret 2011

Ngubek-ngubek Postingan Lama

Senin, 28 Maret 2011
Saya habis ngubek-ngeubek folder di komputer dan saya menemukan satu web page berjudul: Readlicious

Saya familiar banget sama tu nama. Itu nama blog-nya teman senasib sepenanggungan saya, Jacob. Begitu saya baca tulisannya tu anak, damn, I miss his writing! Saya kangen saat dia nulis ancur-ancuran kayak dulu. Menulis sepenak udelnya, tapi bikin ketagihan untuk dibaca.

Langsung saya sms dia: “Coob, aku habis baca portingan blogmu yang Juli 2009 lhoo *bangga*. Kangen kamu nulis ancur-ancuran kayak dulu,hahaha.”
Yang dia balas dengan: “Haha, terimakasih -__- . Saya masih sibuk sekali mengurus mayat sama kodok, ditambah statistik yang menggerus.

Ternyata bukan cuma saya yang dipusingkan dengan statistika -__-”

Man, this college thing is killing us

Saya juga ngubek-ngubek arsip lama blog. Saya baca tulisan saya yang amat sangat jauh lebih ancur daripada punya Jacob.

Damn, I miss how I used to be.

Saya kangen saya bisa menulis lepas seperti dulu. Nggak peduli kosakata yang ancur dan grammar yang berantakan. Nggak peduli mau dikomen kek, nggak kek, pokoknya saya menulis buat diri sendiri.

Ya, hanya buat saya sendiri.

Dulu saya bisa menulis dengan begitu jujur.

Dan ancur, hahaha.

Baca postingan-postingan lama saya seperti mengubek-ngubek masa lalu. Wah, ini waktu saya ultah ke-18. Oh, ini kok sudah ultah ke-19, ya? Nah, kalo ini waktu saya dipaksa minum jus lobak sama ibu saya. Ini waktu stres mau ujian nasional!

Dan sewaktu baca postingan ‘Pacaran???’ bikin saya membatin, “Kok saya dulu polos sekali ya? Hahaha…”

God, I miss my old time :(

Jumat, 25 Maret 2011

Bangun! Lakukan sesuatu!

Jumat, 25 Maret 2011
Setiap saya pulang/pergi dari ke kos ke rumah, saya pasti melewati suatu jembatan penyebrangan, yang dimana di bawahnya tinggal tunawisma. Selama ini saya tidak begitu memperhatikan, saya hanya merasa kasihan kepada mereka −namun setelah sampai rumah, saya sudah lupa.

Tadi siang, setelah menjemput adik saya dari sekolahnya, saya kembali melewati mereka− namun kali ini lebih dekat. Ya ampun, ternyata yang tinggal disana adalah seorang nenek-nenek dengan seorang bayi. Dan sepertinya bayi itu sedang sakit, soalnya tadi si bayi menangis keras sekali dan si nenek sedang mengusap-usap punggung bayi itu dengan minyak angin (dari baunya sih begitu)

Melihat pemandangan itu, saya merasa bersalah. Bersalaaah sekali, sampai rasanya ingin menangis. Saya ingin membantu, tapi saya bisa apa coba? Saya bisa memberi uang, tapi mereka butuh lebih dari uang! Dedek bayi itu butuh selimut hangat, butuh susu, butuh bubur bayi, butuh obat, butuh pakaian, butuh makanan sehat, butuh tempat tinggal yang layak. Sekedar informasi saja, tempat mereka tinggal itu KUMUH SEKALI. Di kanan kiri mereka banyak sampah, tempatnya lembab karena sering tergenang air− sementara mereka hanya tinggal beralaskan koran kotor dan beratap jembatan.

Dan nenek-nenek itu sudah terlalu rentan− bahkan untuk meminta-minta pun sepertinya sudah tidak mampu :(

Di saat seperti ini, saya bertanya-tanya, “Dimana bantuan pemerintah buat mereka? Apakah pasal 34 ayat 1 yang berbunyi, ‘Fakir miskin dan anak terlantar dipelihara oleh negara’ hanya berfungsi sebagai kamuflase? Mana aplikasinya di dunia nyata?? “

Saya juga merasa marah dengan orang-orang. Begitu banyak orang yang lalu lintas di depan nenek dan bayi itu, tapi mengapa tak seorangpun terlihat peduli? Mengapa tak ada yang membantu? Namun, saya menyadari satu hal yang ironis: Saya adalah salah satu dari mereka! Hanya lewat, merasa kasihan sejenak, namun tidak melakukan apa-apa!

Rasa kasihan tidak akan membantu mereka. Mereka tidak akan kenyang karena kita merasa kasihan kepada mereka. Tidak akan merasa hangat karena kita merasa kasihan kepada mereka. Adik bayi itu tidak akan tiba-tiba sehat karena kita merasa kasihan kepada mereka.

Bangun! Lakukan sesuatu!

Manusia itu menyedihkan, bukan? Sejenak merasa peduli, tapi setelah itu kembali ke ambisi masing-masing. Berlomba-lomba mencari uang, menumpuk kekayaan. Giat menabung untuk membeli laptop baru. Berfikir-fikir dahulu untuk bersedekah, padahal untuk membeli pulsa setiap hari pun tidak perlu berfikir lama.

Belajar keras agar mendapat IP tertinggi atau berdandan cantik agar banyak yang ngefans. Merasa menjadi orang yang paling sengsara di dunia hanya karena gebetannya menyukai orang lain.

Padahal nenek dan bayi itu sedang berjuang untuk hidup. Sore ini mereka makan apa? Kalau malam ini hujan, mereka mau tinggal dimana? Karena setahu saya, mereka tetap tinggal disana meskipun pinggiran jembatan penyebrangan itu tergenang air.

Lalu, bagaimana kalau kesehatan adik bayi itu memburuk, lalu meninggal? Bagaimana kalau nenek itu yang meninggal terlebih dulu? Apa yang akan terjadi pada si adik bayi tersebut? Menangis sendirian? Meraung-raung kelaparan, memanggil-manggil neneknya yang tidak bangun-bangun lagi?

Saya benci memikirkan hal itu, padahal kemungkinan hal itu terjadi sangatlah besar.


Tuhan, saya bisa bantu apa?
 
Tauk- Ah - Gelap © 2008. Design by Pocket