Minggu, 25 April 2010

Pilih mana; mengejar mimpi atau mendahulukan prioritas?

Minggu, 25 April 2010
Saya punya teman…
teman sepermainan…ah, ah,AH! (apaan sih ni???)

Saya punya teman, namanya Arlin, dia sukaaaaaa banget sama binatang. Kalo di HP seorang cewek biasanya banyak foto-foto diri yang super narsis (posisi duduk sambil cium lutut, posisi satu telunjuk di mulut, posisi katrol, kayang, meroda, sama pesawat terbang... waits, KOK MALAH JADI SENAM LANTAI??), nah, di HP si arlin itu malah kebanyakan berisi foto kucingnya! Saya sampai bingung, ni yang punya HP sebenernya siapa sih??

Berhubung dia suka binatang, dia mengambil jurusan Kedokteran Hewan di UGM. Dan keterima! Woow...




Suatu pagi, di depan loker IPA 8, terjadilah perbincangan berikut :

Saya: Weidjaaan, kedokteran hewan UGM nih...
Arlin: (mesem-mesem bahagia)
Saya: Jadinya kamu pilih yang mana,lin? Kedokteran hewan UGM apa Ilmu komputer UNDIP? (sebelumnya dia juga sudah diterima di Ilmu Komputer UNDIP)
Arlin: Kayaknya yang kedokteran hewan,hehe...
Saya dan temen-temen saya : Wooow... (memandang takjub)
Saya: Ntar kalo Anes kena rabies, tetanus, ma tetelo sekaligus, berobat ke kamu ya…
Anes: Iya, ntar juga kalo Vita mau melahirkan , tolong dibantuin ya…

Ya, itulah saya dan Anes, saling menghujat, hehehe…


Saya benar-benar kagum sama dia. Dokter hewan itu adalah suatu pekerjaan yang sedikit diminati. Cuma segelintir orang yang mau buang banyak duit untuk mengobati hewannya yang sakit. Dan saya yakin, keinginan Arlin untuk mengambil kedokteran hewan UGM dan melepas ilmu komputer UNDIP pasti disayangkan banyak pihak, termasuk saya.

Saya: Arlin hebat ya, kedokteran hewan bo’…
Anes: He eh…
Saya: Tapi eman-eman juga… ilmu komputer tu peminatnya banyak banget lo, susah masuk kesana..
Anes: Lha gimana lagi, namanya juga sudah suka…(suka kedokteran hewan maksudnya…)
Saya: Hmm, bener juga..

And then one day, berhari-hari setelah percakapan saya dengan Anes ( tumben saya ma Anes bisa akur), saya baca statusnya Arlin di facebook. Intinya, dia gak jadi ambil kedokteran hewan UGM. Lalu saya komen :

Saya: Lo, kenapa kok gak jadi kedokteran hewan?? Ntar kalo Anes kena tetelo harus berobat kemana??
Arlin: hehe, gak jadi vit... Kalo di Amerika pekerjaan itu emang banyak dibutuhin, tapi ini kan Indonesia. Ntar aja, aku suruh anakku kelak buat jadi dokter hewan,hehehe...

Hmm... Beberapa hari yang lalu dia juga sempet nulis status kalo keinginannya ditentang banyak pihak, dan saya tahu kalo dia pasti sedih banget kudu nglepasin kedokteran hewannya. Iyalah,secara dia cinta banget sama hewan. (kalian nggak tau bagaimana cara dia memperlakukan kucing di sekolah, kayak orang jatuh cinta bo’!). Kalau kalian jadi Arlin, kalian bakalan milih apa?


Saya punya satu contoh kasus lagi. Saya punya temen, temen saya  punya kakak, dan kakaknya punya temen. Nah, teman kakaknya teman saya itu (biar nggak ngepotin, sebut saja Bunga) ngebet banget pengen masuk kedokteran. Pokoknya dia nggak mau masuk jurusan apapun selain kedokteran. 2 tahun yang lalu, si Bunga nggak diterima di kedokteran, lalu dia nganggur setahun dan tahun lalu dia ikut UM/ SNMPTN lagi. Dan nggak keterima di kedokteran lagi. Lalu dia nganggur setahun lagi dan tahun ini rencananya juga mau ikut UM/SNMPTN kedokteran lagi.

Hmm... Orang sering bilang, kejarlah mimpimu apapun yang terjadi. In some case, petuah ini harus kita junjung tinggi. Tapi ada kalanya kita harus mendahulukan prioritas. Kalau misalnya (misalnya lo, semoga saja nggak kejadian), misal tahun ini dia nggak keterima di kedokteran lagi, apa dia mau nganggur setahun lagi? Kalo kalian di posisi Bunga, apa yang bakalan kalian lakukan?

Share sama saya ya...

6 komentar:

deFita -keren- mengatakan...

klo aku jadi bunga, aku bkl nyari jurusan lain yg mepet2 ke kedokteran..
ya tapi klo udah mimpi mau ngga mau harus ngedahuluin prioritas dulu..hehe

maii drealromanizta mengatakan...

kalo masalah memilih jurusan, yang pertama harus dipikirkan adalah prospek. itu artinya kita harus mendahulukan prioritas. tapi bukan berarti kita harus memilih yang berprospek bagus tanpa memperhatikan minat. karena prospek itu akan menjadi nyata bila kita juga menjalani dgn senang hati.. :)

Rayna mengatakan...

vit , alasanku ngelepas ITB ni :
- ITB mahal , meski bisa ditutup pake beasiswa, tp UGM kan jg bisa ,
- aku ngga mau nyuruh anakku jd dokter , anakku hrs jadi apa yang dia mau .
- ak mau jd Drg yang bisa disain :)
- mau bikin bangga orang tua .. :(

intinya saya ngambil keputusan yg sama dgn arlin , meski arahnya berbeda :)

OrdinaRyma mengatakan...

alvitaaa... arlin itu bukan keterima ilmu komunikasi, tapi ilmu komputer....!!!!

kalo aku jadi arlin aku ambil ilkom nya, (lha aku sukabanget sama komputer n rada trauma terhadap beberapa jenis binatang)hahaha

Viita mengatakan...

@ defita dan maii : brarti mimpi dan prioritas porsinya harus sama ya...

@Rayna: stuju sama alesanmu yang ketiga,hehe

@rima: ow iyaaa, salah tulis,hehehe...

waaah, kmu no pengecualian -.-;

Rayna mengatakan...

apa rim ? cacing ? naga ?
hheheehehehehew!
*luka lama kembali menganga*

Posting Komentar

 
Tauk- Ah - Gelap © 2008. Design by Pocket