Senin, 08 Maret 2010

Saya Nyasar, dan Saya Bangga

Senin, 08 Maret 2010
(noleh kanan, noleh kiri)

Bukan, saya bukan sedang senam SKJ tengah malam begini. Saya lagi curi-curi kesempatan posting nih. Woke, sepertinya keadaan sudah aman. (nyengir bahagia)

Iya, iyaa. Saya tahu, saya kudunya belajar− secara UAN tinggal 2 minggu lagi,bukannya nge-blog gak jelas kayak gini. Saya sebenernya juga sudah janji sama diri saya sendiri buat stop nge-blog dulu, tapi gimana yaaa. Nge-blog bikin ketagihan sih! Sama efeknya seperti baca novel Harry Potter en nonton film India− gak bisa berhenti kalo belum selesai!

Ehem.

Saya mau cerita pengalaman saya malam minggu kemarin. Bukan, saya bukannya nge-date sama Nicholas Saputra. Saya cuma mau cerita kalo malam minggu kemarin saya nyasar loooo,wakakaka (bangga nih!).

Jadi gini kronologisnya. Sehabis foto kalalog di GOR Jatidiri, sekitar jam 6 sore, saya pulang membonceng motor teman saya. Teman saya itu berencana mengejar magrib, jadilah saya dan teman saya itu cabut duluan. Hmm, pertamanya sih lancer-lancar saja. Saya lumayan tahu daerah di sekitar situ, dan teman saya tu dengan PD-nya ngebut. Mungkin dia buru-buru pengen solat magrib di rumah kali ya. Dan gak tau gimana asal mulanya, tiba-tiba saja kami sudah ada di tempat antah berantah. Dan bodohnya, kami masih yakin bahwa kami ada di jalan yang benar. Sampai akhirnya saya mengakui sesuatu sama teman saya itu, “Sumpah Rim, aku gak tau daerah ini sama sekali”. Dan dia dengan santainya jawab. “Sama. La trus gimana?”. Akhirnya kami berinisiatif untuk mengikuti sebuah motor ( keputusan yang bodoh banget). Tapi motornya keburu ilang, akhirnya kami cuma ngikuti arah yang kelihatannya dilalui banyak motor. Sampai akhirnya kami melihat papan petunjuk jalan ; Bandara Soekarno-Hatta , Jakarta, ke kiri.

Kali ini, saya cukup yakin bahwa kami benar-benar ada di jalan yang benar. Saya bilang,” Bandara belok kiri, berarti kalo nerus, ntar kita sampai di Tugu Muda deh!.” Saya sudah cukup lega dah bahagia. Tapi kok kayaknya gak nyampe-nyampe yaaa??? Sampai akhirnya kami berada lagi di suatu tempat yang jauuuh lebih asing dari yang pertama tadi. Oke, saya menyerah menebak-nebak jalan lagi. Akhirnya saya nanya jalan ke mas-mas yang ada di warung makan. Eh sumpah yaa. Orang itu liat saya tu kayak ketakutan gituu. Emang sini setan apa??

Saya, dengan muka depresi dan helm kebesaran : “Mas, tau arah ke Tugu Muda gak??”
Mas-nya: Nggak tau mbak, nggak tau. Sebelah, sebelah. Sebelah rental.
Saya, dengan muka depresi dan helm kebesaran : …………………

Apa hubungannya arah ke Tugu Muda sama rental coba???

Lalu saya tanya kepada seorang ibu-ibu,
Saya: Bu,tau jalan ke Tugu Muda?
Ibu-ibu yang baik hati : Ooh, lewat sana mbak (menunjuk jalan yang tadi kami lewati). Kesana masih neruuus lagi.
Saya, dengan tampang syok: Kesana bu?? Bukan kesini ya? (menunjuk jalan yang akan kami tuju )

Tuuuh kan! Untung kami tanya jalan! Kalo gak, mungkin kami sudah di luar Semarang sekarang. Akhirnya saya kembali ke jalan tadi. Tapi entah kenapa saya masih yakin kalo arah yang kami tuju tadi sudah benar. Lalu saya bilang ke temen saya:

Saya: Kayaknya kita tadi tu udah bener, Rim. Kalo bandara kiri, berarti kalo mau ke Tugu Muda kita harus nerus ke jalan tadi. Kalo kita lewat jalan ini, berarti tanda petunjuk jalannya salah dong…
Teman saya: Mungkin bandaranya udah pindah, Vit…
Saya: …………………….


Waktu di persimpangan, saya tanya arah lagi sama mas-mas

Saya: Mas, ke tugu muda arahnya mana yaa??
Mas-nya: Ooh,kalo ke Tugu Muda, bisa lewat jalan yang kanan, bisa yang kiri mbak.

YA KALO ITU SAYA TAU ,batin saya menjerit. Aduh, mas-nya ini…

Saya : Lha enaknya lewat mana mas?
Mas-nya: Mending ambil yang kiri saya mbak.
Saya: Ancer-ancernya gimana mas?
Mas-nya: Mbak-nya neruuus saja, sampai jembatan yang agak jelek itu.
Saya: Owh, jembatan yang kotak-kotak itu mas?
Mas-nya: Iya, yang jembatan yang disana tu lo mbak
Saya: Jembatan yang banyak motornya itu kan mas? (bersemangat)
Mas-nya: Iya, bener, bener. Nah, jangan lewat jembatan itu mbak.
Saya: (gubrak)
Mas-nya: Mbak ambil kiri saja. Lalu neruus, ntar ka nada taman. Nah, setelah taman belok kanan, lalu….
Saya: GAK MUDENG MAAS…
Mas-nya : Waduh…
Saya: ( tampang depresi)
Mas-nya: (garuk-garuk kepala)
Saya: Kalo ke Java Mall lewat mana, mas?
Mas-nya: Wah, jauh mbak.
Saya: (tambah depresi) Yaudah, tadi ke tugu muda ancer-ancernya gimana, Mas?
Mas-nya: Kalo ke Tugu Muda, mending ambil kanan deh.Mbak.
Saya: TADI KATANYA AMBIL KIRI??? (frustasi)
Mas-nya: Kalo ambil kiri susah mbak. Mending ambil kanan saja.
Saya: (Setengah pengen nangis dan ketawa. Ya Tuhaan, apakah saya bertanya pada orang yang tepat??)
Mas-nya: Kalo ambil kanan, nanti ada lampu merah 2x, nerus saja. Nanti pas lampu merah ke-3 baru belok kiri. Trus ntar tinggal lurus, udah nyampe tugu muda.

LA MBOK KAYAK GINI DARI TADI. Dan akhirnya kami mengikut arah yang disarankan mas-nya, dan akhirnya kami sampai di tugu muda deeh! Yey! Waah, mas-nya hebat! Saya benar-benar berterima kasih sama dia. Luv U deh,hahaha

Akhirnya, kami nyampe rumah jam setengah 8-an. .Huuft, niat mau ngejar magrib, malah nyasar deh.

7 komentar:

♥ria♥ mengatakan...

wah wah kasian nyasar hehehe

mau UAN yah semoga berhasil yah
dapat nilai yg bagus

merry go round mengatakan...

Hahaha...nyasar itu emang seru ya :p

Met UAN ya sayaaang...semoga berjalan lancar dan sukses. Amiiinn...

Kamu di Semarang y? Adeku kan lagi kuliah disana, nanti klo aku maen-maen ke Semarang temenin aku jalan2 ya :)

loopdreamer mengatakan...

Lho emangnya kamu orang mana sih? Semarang kan? kok bisa nyasar di daerah sendiri??? aku yang bukan orang semarang aja malah apal daerah semarang... aneh nih... hehehehehe

Irwan mengatakan...

hahahah....pepatah baru ..... kepedean bikin nyasar...

OrdinaRyma mengatakan...

ahahaha...!!!

kapan2 kita kan jadi bisa nostalgila ke atas lagii vit!!

eh, aku abis posting tuh, komentar ya...

Nadia Azka mengatakan...

seru. jadi pengen nyasar nih.

fanny mengatakan...

tugu muda..kyk pernah denger.

Posting Komentar

 
Tauk- Ah - Gelap © 2008. Design by Pocket