Minggu, 07 Maret 2010

Jangan jadi bangsa yang rusuh

Minggu, 07 Maret 2010


Saya prihatin deh, liat kerusuhan yang terjadi gara-gara SEKOLOMPOK MAHASISWA YANG CARI PERHATIAN di Makassar. Gara-gara segelintir mahasiswa yang pikirannya dangkal tsb, bisa bikin kerusuhan yang merugikan banyak pihak. Sebenernya, maksud mereka ngelempari kaca-kaca jendela kantor polisi apaan sih?? Menuntut Budiono dan Sri Mulyani mundur ato cuman gara-gara jengkel karena sering kena tilang polisi?? Kalo buat alasan yang pertama, emang dengan nglempari kantor polisi bisa bikin Budiono dan Sri Mulyani mundur?? Apa hubungannya sama ember coba?? Adik saya aja tau, kalo mau Tamiya di toko mainan, bukan di toko sayur…( lha apa hubungannya vit??)  Cih, katanya kaum terpelajar.

Saya juga sebel, liat di tipi ada sekelompok mahasiswa (lagi) yang bikin macet jalan sepanjang 10km (kalo gak salah sih) gara-gara memboikot jalan. Hellllo… jalan moyang eluu?? Iya, saya tau kalian udah bayar pajak jalan, tapi gak usah nari-nari di jalan dooong… Kan banyak tempat buat nari-nari kayak gitu. Di pub kek, ato di pinggir jurang juga gak masalah. Yang penting jangan ngalang2in jalan, sini juga udah bayar pajak jalan bo’.

Itu argument saya . Kalo guru PPkn saya, bilang begini, “Saya heran sama orang-orang yang minta presidennya diganti? Diganti, diganti sama siapa? Ntar kalo gak puas, apa minta diganti lagi? Emangnya gampang apa, ngganti presiden?? Negara mau keluar berapa duit lagi??? Pemilu aja udah habis triliunan. Mending uangnya dipake buat memperbaiki sekolah-sekolah yang rusak, biar bisa menciptakan generasi muda yang pintar dan bermoral, gak seperti orang-orang yang berdemo bawa kerbau itu.”

Saya yang mendengarkan cuma manggut-manggut… Ketara jelas kan, argumennya guru PPKn sama anak SMA, hehehe

Terlepas dari semua kontroversi yang ada, tentang Bank Century ato Bank Before Century- saya gak peduli- saya menghimbau buat semua lapisan masyarakat, supaya gak bikin rusuh jalanan. Memang siapa sih, yang mau ndengerin pendapatnya orang yang bahkan gak mau ndengerin pendapatnya orang lain???

Pesan terakhir saya, kalo mau demo jangan bikin macet jalanan yaa. Apa nggak kasian tu, yang hampir telat ke kantor ato ke sekolah?? (korban sering telat ke sekolah,hehehe)

Sekian unek-unek saya. Maaf kalo ada yang tersinggung. Sekali lagi, ini cuma pendapat yang subyektif dari saya.



(maaf juga, ini postingan telat. baru dapet kesempatan posting soalnya...)

4 komentar:

merry go round mengatakan...

Hahaha....emang ngenes ya ngeliat mahasiswa yang katanya insan terpelajar malah bertindak seperti itu, brutal banget. Mustinya kan diomongin baik-baik dan ngga main hakim sendiri. Nanti kalo kamu udah kuliah jangan kaya gitu ya :)

ghostech mengatakan...

ini salah satu cermin dari bangsa kita :(

kapan ya .. bisa maju ...

Dennis mengatakan...

mank anak2 sekarang tau nya gtu doang...

bukannya mikir nyari uang kayak kita2 y wkwkw !!!

seharunnya mereka itu bisa menunjukkan bakat mereka dalam berkarya...

Viita mengatakan...

@merry : iya kak, ntar kalo ak jadi mahasiswa gak bakalan rusuh deh

@ghostech : ntar kalo ak jadi presidennya,wakaka

@dennis: hahaha, duit mlulu..

Posting Komentar

 
Tauk- Ah - Gelap © 2008. Design by Pocket