Sabtu, 25 Juli 2009

The Lobak Tales

Sabtu, 25 Juli 2009




Gila.

Bener-bener gila.

Aku udah capek sekolah. Udah eneg, muak, bosan. Padahal sekolah aja baru 2 minggu, rasa-nya udah kayak setahun. Pulang dari sekolah jam setengah tiga, belum lagi les ini itu. Gila, badan rasanya mau remuk semua..

Nah, aku mau share pengalamanku menuntut ilmu 2 minggu ini, in my lovely school..


SBI - Sekolah Bermurid Idiot



Hari pertama, udah langsung ada pelajaran, ada PR pula!
Aaargh, jahat sekali engkau Bu Guruuu!!! Hari ini ngrasain gimana kagok-nya moving class. Hilang arah, salah masuk kelas.. Nenteng-nenteng tas dari ujung depan ke ujung belakang, balik ke depan lagi, naik ke atas, trus turun lagi ke bawah karena salah kelas. Eh,tenyata kelasnya bener di atas, balik lagi ke atas….

WHAT THE??!!!

Beberapa anak yang udah pasrah memutuskan buat mencari pencerahan di kantin. Dan saat istirahat tiba, kantin entah mengapa berubah seperti pasar malam. Kentirrr,,rame banget! Banyak yang tak memperoleh tempat di kantin, makan bekal dari rumah sambil duduk-duduk di koridor…. Ckckc,bener bener mirip anak terlantar.

Dan menunggu bel jam setengah tiga rasanya lamaaa sekali. Rasanya udah kangen bantal ma guling di rumah. Begitu udah bel, aku masih ada les di LIA. Gila, aku ma Jesika langsung tepar di LIA. Aaargh!!! (Sori Mr. taufik! Aku bener-bener capek!)


Hari ketiga. Olahraga jam 10.00─11.30. Taeeekkk!!! Gila,panas banget!
Dan tau nggak, kita olahraganya apa?? Lari sodara-sodara. Muteri lapangan 10 kali.

Pak, saya benci anda.

Habis olahraga, aku langsung sakit, panas,lemes,pucat, dan ada dahaknya di dada. Rasanya gateeel banget! Baguss….


Hari kelima. Masih belum sembuh juga. Karena khawatir aku kena bronchitis lagi, ibuku membuatkan aku jus lobak. Pernah minum jus lobak??

Hati-hati! Ini beracun!


Jangan tanya rasanya! Ini minuman paling menjijikan yang pernah aku minum! Aku baru minum sedikit aja, tenggorokanku rasanya terbakar, kayak minum jus onclang,lombok,dan bawang Bombay. Aku udah memohon-mohon ma ibuku,”Udah bu,aku nggak mau…. Rasanya nggak enak banget….”

“Eeeh,dihabisin! Obat itu rasanya memang kayak gitu! Cepet diminum!”

Lima menit aku ma ibuku debat, bener-bener mirip adegan pas Harry Potter maksa Dumbledore buat minum cairan di tempat Horcruxnya Voldemort. I wonder, apakah Voldemort juga make jus lobak buat melindungi Horcruxnya?

Setelah debat tiada henti, akhirnya aku nyerah setelah ibuku ngancam aku. Jus lobak yang tinggal setengah gelas langsung aku minum. “Gimana, udah habis belum??” cerca ibuku. Aku cuma bisa mengangguk, kerongkonganku serasa diremas-remas, mataku sampe keluar airnya. Ibuku berkata,”Bagus,bagus…”

Lalu….

HOEK! Aku muntah deh…
Nasi goreng,jus jambu, dan jus lobak laknat yang susah payah kuminum itu keluar semua. Ibuku menatap aku dengan pandangan syok.
Umm yeah, I’m sorry mum..


Hari ketiga belashari ini. Setelah minum jus lobak tiga hari berturut-turut, alhamdulillah sembuh juga…. Sekarang udah jauh lebih mendingan. Tapi kemarin habis mual-mual gitu, gara-gara diracuni pelajaran-pelajaran laknat kelas tiga..
Gosh, masih setahun minus dua minggu lagi aku harus menjalani rutinitas kayak gini.



MARI BERJUANG!!!

1 komentar:

Anonim mengatakan...

Semangaaattt

Posting Komentar

 
Tauk- Ah - Gelap © 2008. Design by Pocket