Minggu, 02 Agustus 2009

The Legend of Tempe (lebaay deeh)

Minggu, 02 Agustus 2009
I’d like to tell you about a legend of tempe di warung *****

Yeah,biasanya ku gak pernah nyensor-nyensor kayak gini. Tapi mau gimana lagi, daripada kena kasus kayak Prita dan Rumah Sakit OMNI. Gak etis aja kalo ada artikel di koran dengan judul,”Empat orang anak SMA dituntut warung ***** karena sebuah tempe.” Nah lo!

Jadi gini ceritanya

Tadi habis Try Out GO, aku,Ucik,Indah,ma Gea makan di ***** di Undip Bawah. Aku ma Gea pesen mujair bakar, Ucik ma Indah pesen lele bakar. Nah, waktu makannya udah hampir selesai, Ucik ngidam tempe bakar. Trus bilang sama mas-nya,”Mas,tempe bakar satu!” Aku tanya,”Lo cik, emang boleh beli tempe satu biji thok?”( disini jualnya satu paket gitu) Ucik jawab, “Ya nggak satu biji lah! Satu porsi to ya. Masa satu biji?? La po kowe!”


Trus kita nungguin tempenya,lamaaa banget. Aku bilang,”Wah, jangan-jangan mas-nya lupa!” Ucik bilang,”Wah, jangan-jangan tempenya belum dibuat. Ni mesti baru ngolah kedele-nya.”

Trus mas-nya akhirnya datang, tapi kok gak bawa nampan? Ternyata mas-nya cuma nanya,”Tadi yang pesan tempe siapa ya?”
Jaaah, ditungguin lama banget, malah tempenya belum dibuatin!

Ucik : Aku mas. Tempe satu ya!
Mas-nya: Owh,satu ya dik? (tampang-tampang bingung)
Gea: Iya mas, satu porsi!

Setelah menunggu lagi agak lama, akhirnya mas-nya datang bawa nampan. Kami semua pada bergairah,”La ini dia tempenya!” Aku,Indah,Ucik,ma Gea membayangkan sepiring tempe bakar,plus lalapan kol-timun-kemangi dan sambalnya. Hmm,yummy. Begitu mas-nya menurunkan nampannya-JEGLEK. Gea melongo ngliat tempenya. Ucik mukanya rada syok gitu, trus dia langsung nutup mulutnya buat nahan tawa. Aku yang disebelah mas-nya, mati-matian buat gak ketawa, sampe bibirku berkedut-kedut. Inilah tempe yang kami tungguin dari tadi.




...




Ditambahi kemangi ah, biar rada keren






Yeah,pelajaran yang dapat kita ambil : Lain kali, kalo order yang jelas

0 komentar:

Posting Komentar

 
Tauk- Ah - Gelap © 2008. Design by Pocket