Senin, 16 Mei 2011

Beauty is A Pain

Senin, 16 Mei 2011
Yeah, beauty is a pain,dude. Kalau nggak percaya, silahkan saja coba facial.

Facial= membayar untuk disiksa.

Saya nggak tahu kenapa saya bisa kepikiran untuk facial. Awalnya sih,saya merasa hidung saya kayak parutan− banyak banget komedonya. Lalu saya iseng-iseng ngajak teman saya facial. Yah, sekalian mengisi waktu libur gitu. Jessica dan Raina setuju, Haunina ogah. Katanya,”Nggak ah, aku takut facial. Aku nemeni kalian aja,deh.”

Saya tahu kalau facial itu sakit. Tapi saya nggak tahu kalau ternyata facial itu bener-bener sakit mampus.

Pertamanya enak sih, dipijeti, dikasih krim-krim wangi… Namun setelah penguapan,si mbak-mbaknya ngasih saya tissue. Batin saya,”Ni tissue buat apa sih? Nggak penting banget.”

Lalu si mbak-mbaknya bilang dengan suara lembut nan menggoda,”Maaf ya kak, ini akan terasa sedikit sakit.” Saya mah ngangguk-ngangguk aja.  Tapi setelah dia ‘bereksperimen’ dengan wajah saya, buset, INI SIH NAMANYA NGGAK SEDIKIT SAKIT LAGI! Ini adalah banyak-banyak-banyak rasa sakit. Wajah saya serasa ditusuk-tusuk dengan jarum (saya curiga mereka memang pake jarum beneran).

Sewaktu sampai di bagian hidung, saya sudah nggak tahan lagi. Rasanya pengen teriak,”Bodo! Ambil aja uang saya! Ambil semuanya! Saya mo pergi!”, trus keluar ngacir dengan masih pake kemben. Tapi sayangnya, ide gila itu nggak saya laksanakan, jadi saya cuma meringis-ringis kesakitan dan berharap semoga siksaan ini segera berakhir.

Sekarang saya tahu kenapa mereka member saya tissue: untuk mengelap air mata! Yep, air mata saya sampai meleleh saking sakitnya. Ternyata, kesakitan yang luar biasa bisa memacu kenerja kelenjar air mata lho teman-teman! (sok ilmiah banget sih lu,Vit)

By the way anyway busway, sehabis facial, hidung saya yang tadinya mirip parutan, sekarang jadi mirip prosotan.  Yeaah, paling nggak komedo saya ilang lah -__-"

11 komentar:

f4dLy :) mengatakan...

Jadi kayk gitu yah...daripada facial, lebih baik komentar di blog ini...salam kenal yah....

Corat - Coret [Ria Nugroho] mengatakan...

hehehe aku jg paling takut sama facial gak berani
apalagi denger cerita dari kamu vit tambah gak berani >,<

Nadia Azka mengatakan...

hahaha mendingan rajin cuci muka aja. trus seminggu sekali wajahnya dilulurin. berhasil lho. lebih hemat dan nggak sakit.

Kamal Hayat mengatakan...

Facial sendiri kan bisa.. Banyak sabun kok yang bisa untuk facial

alfifs mengatakan...

hahahahaha kayaknya asyik tu vit buat refreshing biar g stress :D

alfifs mengatakan...

asyik kayaknya vit
hehhe

Merliza mengatakan...

kita harus pandai pandai memilih dan menentukan apa yg pas dan tidak untuk wajah kita... memang asangat menyebalkan jika sudah terlanjur sih :(

I-one mengatakan...

Haha...*kok ketawa,pasang muka serius...
ohhww..i-one baru tahu facial sakit,tapi kenapa teman i-one dikampus sering bangga ya sering facial...

merry go round mengatakan...

Buka rahasia: sampe sekarang saya belom pernah facial. Ogah!!!

Ade saya yg cowo, yg kuliah di Undip itu, malah setiap bulan facial. Muka dia emang butuh perawatan ekstra sih. Saya sih udah ngeri duluan liat proses facialnya. Yang heran, kayaknya jerawat2 itu pada dipecahin dengan sengaja pake jarum ye. Hiiihh, makasih.

Untunglah, wajah saya nggak rewel musti perawatan ke salon. Cuma tinggal rajin2 perawatan di rumah aja. Viita juga kalo mau ngehindarin facial bisa nyoba perawatan sendiri di rumah mungkin. Yaahh, daripada muka dipencet2 tanpa ampun sama si mba salon.

AkaneD'SiLa mengatakan...

hahaha aku demi apapun ogah yang begituan...

eyeindonesia mengatakan...

Thanks udah mengunjungi blog kami di artikel tentang UAN. Maaf baru bisa balas mengunjungi sekarang. Kami habis vakum soalnya. Tapi habis ini kami insyaallah aktif lagi...

Huaaaa segitu menyakitkannyakah facial itu? Apa semua tempat sama? Coz dulu di ekskul BDI pas SMA pernah ada yang praktek facial en temenku yang difacial itu ga segitu kesakitannya tuh. Huhuhu T-T (ahhh aku banyak jerawat nih. Pingin facial juga)

Posting Komentar

 
Tauk- Ah - Gelap © 2008. Design by Pocket