Sabtu, 04 Desember 2010

Exit from your comfort zone!

Sabtu, 04 Desember 2010
“Segala sesuatu yang sangat kita inginkan, sesungguhnya tidak jauh. Hanya saja sedikit di luar zona nyaman kita.”


I’m a kind of person who likes to stay in comfort zone. Malas saja rasanya, menghadapi sesuatu yang di luar rutinitas kita. Pikiran-pikiran seperti,”Nggak deh, repot ntar”, “Takut ah”, atau “Males banget ikut gituan, mending tidur di rumah”, dll sering memenuhi pikiran saya. Tanpa sadar saya selalu menciptakan mental block, padahal hal-hal yang saya takutkan belum tentu akan terjadi.

Beberapa bulan yang lalu, saya mendaftar beasiswa dari salah satu bank ternama. Sewaktu itu, saya berfikir, kalo yang namanya beasiswa itu tinggal mendaftar, ngumpulin berkas, lalu dapat beasiswa deh. (ya ampun viit, polos sekali pikiranmu itu… kamu hidup di jaman apa siih??) Nggak terpikir oleh saya sama sekali, kalo nyari beasiswa itu REPOT BANGET. Saya kepontang-panting ngumpulin berkas-berkas. Saat batas pengumpulan kurang setengah jam lagi, saya baru tahu kalau surat-surat pernyataan harus diketik− dan saya dengan pedenya nulis pake pulpen faster. Pokoknya macam-macam deh, rintangan yang menghadang di tengah jalan. Dari lari-lari ke kos gara-gara jalan utama ke kos diblokir sama truk, nyari tanda tangan pembantu dekan yang susah banget ditemui (dan begitu ketemu saya diceramahi -__-” ), sampai pemberitahuan untuk seleksi yang mendadak sekali, bikin saya panik total (Seleksi apaan?? Jangan-jangan dikasih soal UAN SMA yang najis susahnya? Atau jangan-jangan disuruh ngerjain soal statistika yang njlimet??? Atau mungkin, disuruh jalan di atas bara api???? TIDAAAAK!!!!) .

Kadang saya berfikir,”Ya ampun, kalo tahu cari beasiswa serepot ini, mending dulu nggak usah ndaftar.” Tapi gimana lagi, saya udah terlanjur nyemplung, ya sudah, saya jalani semua dulu. Saya nikmati prosesnya. Bagaimana saya selalu merasa down dan minder sehabis seleksi. Rasa deg-degan hebat sebelum seleksi. Dan rasa senang luar biasa saat pihak penyelenggara beasiswa menelepon saya dan bilang saya lolos ke seleksi tahap selanjutnya (berasa seleksi American Idol aja).

Dan sekarang, saya nggak menyesal saya bisa keluar dari zona nyaman saya. I get the scholarship :) Alhamdulillah banget  . Dan kalaupun saya nggak dapet beasiswa, saya selalu menanamkan kalimat berikut dalam pikiran saya: ”Nggak papa nggak dapet beasiswa, mungkin memang belum rejeki saya. Toh, I lose nothing kan? Saya nggak rugi apapun. Ya mungkin saya sedikit rugi waktu dan tenaga, tapi cuma itu kan? Selebihnya, I get new experience. Saya bisa tahu gimana rasanya diwawancara, tahu rasanya ngerjain soal-soal CPNS, dan banyak hal lainnya.” (saya bolak-balik bilang begitu ke diri saya setiap saya merasa hopeless sehabis seleksi,hahaha)

Ternyata benar juga quotes yang saya ambil dari bukunya Bong Chandra di atas. “Segala sesuatu yang sangat kita inginkan, sesungguhnya tidak jauh. Hanya saja sedikit di luar zona nyaman kita.”  Jadi, anda siap keluar dari zona nyaman anda? x)

2 komentar:

Desfirawita mengatakan...

wow...quotenya keren...

inge / cyber dreamer mengatakan...

waaaaaaahhhhh dapet beasiswanya yah... selamaaaaaat ^^

dan quotesnya emang ajiiiib ^^

Posting Komentar

 
Tauk- Ah - Gelap © 2008. Design by Pocket