Kamis, 27 Desember 2012

Tentang Laki-laki dan Sepakbola (dan kenapa wanita harus paham)

Kamis, 27 Desember 2012
Hampir seminggu ini saya tidur pagi terus, gara-gara hal bernama internet. Engga sadar liat jam tiba-tiba udah jam tiga dan baru setelah itu memaksakan diri untuk tidur.

Tapi saya engga bakal bahas tentang insomnia akut saya. Semalem (atau tadi pagi lebih tepatnya), saya chat sama teman saya yang jauuuh di Makassar sono. Bukan temen dekat saya sih sebenernya, tapi bukan orang asing juga. Pokoknya, tadi pagi entah kita ngomongin apa, tau-tau nyrempet ke masalah bola. Saya bukan penggemar bola, engga tau dan engga peduli info bola apapun itu, sedangkan teman saya itu penggila bola.

Lalu saya sambil bercanda bilang kalo cowok itu kalo udah  ketemu bola sampe lupa kalo dia punya pacar. Saya kasih contoh tentang pacar saya dulu, yang kalo buat smsan malem-malem aja susaaaaah banget. Ngantuk katanya. Tapi kalo ada bola tiba-tiba aja jadi makhluk nocturnal. Eh, temen saya itu nenggepinnya serius. Dan diabilang:

“ Bukan gitu kali maksudnya. Kita tuh gak selamanya bisa nemenin kalian kapanpun. Tapi ada kalanya kami nggak tidur, demi sesuatu yang kami cintai– misalnya kamu dan sepakbola. Itu kan dua hal yang beda. Masa kalian mau disamain sama sepakbola ? Hahaha. Jelas beda lagi porsinya. “

Dan untuk sebuah alasan sentimentil yang tidak masuk akal, saya melting.

Iya, melting, terharu, lalu pengen kayang. Udah sih, intinya saya mau cerita itu. Selesai. Tamat. Maaf sudah buang-buang waktu kalian buat baca postingan ga guna ini. *bow

0 komentar:

Posting Komentar

 
Tauk- Ah - Gelap © 2008. Design by Pocket