Sabtu, 12 Desember 2009

Belajar Bersyukur

Sabtu, 12 Desember 2009
Tadi aku barusan liat berita,, ada seorang anak berumur 8 tahun yang lumpuh, badannya tu keciiil banget. Dia kayaknya gak bisa duduk, apalagi berdiri. Trus tadi waktu di-syut,,dia tu duduk di pangkuan ibunya terus, sambil disayang-sayang. Lalu si ibu cerita: “Dulu dia waktu kecil tu nangis terus, saya sampai sedih. Sekarang udah gak nangis-nangis lagi.”

Lalu si ibu ditanyai sama wartawannya,”Harapan ibu ke depannya apa?”

Pertanyaan bodoh,menurutku. Pastilah, kalo ditanyain kayak gitu, jawabannya pasti ‘ingin anaknya sembuh’. Tapi tau gak, si ibu itu jawab apa?? Dia jawab,“Apa ya mas?? Dia udah gak nangis-nangis saja, saya udah seneng.”



Deg. Aku langsung terdiam. Ibu itu saja bisa bersyukur, tapi mengapa aku yang notabene-nya lebih beruntung dari dia, gak bisa bersyukur? Jadi inget tadi malam, aku ngrasa iriiiiii banget sama temenku, Edo, yang blog-nya punya follower banyak banget, padahal dia baru bikin blog beberapa minggu yang lalu. Trus inget juga, tadi pagi liat temenku sama cowoknya. Cowoknya tu baik, dan kelihatannya sayang banget ma temenku itu, meskipun tu cowok gak pernah nunjukin secara terang-terangan. Iriiii!! Trus tadi juga, liat cewek yang kakinya tu panjang, kurus, dan putiiiiiiiih mulus. Beda banget sama kakiku yang gede, belang-belang, and ada bekas knalpot sialan itu. Iri lagi.


Sampai kapan kamu terus iri viit?? Kapan kamu mulai mensyukuri apa yang kamu punya sekarang? Rumput tetangga memang selalu kelihatan lebih hijau. Who cares sama kaki putih mulus, yang penting kakimu kan masih berfungsi. Kakimu itu masih bisa dibuat lompat-lompat waktu kamu seneng, masih bisa dibuat kejar-kejaran sama Haryo n Gangga, masih bisa dibuat nari-nari gak jelas. Dan siapa peduli tentang follower di blog? Yang penting aku masih bisa cerita-cerita absurd di blog ini . Dan ternyata, ada juga yang baca tulisanku lo! Buahahaha (kelihatan jelas kalo blog ini jarang dibaca orang,haha)

Dan tentang pacar. I had a boy like that, once. Mungkin beberapa orang juga sempet iri sama aku,haha.


Syukuri apa yang kamu punya sekarang. Selama kamu masih punya anggota tubuh yang utuh, masih punya otak untuk berfikir, masih diberi kesempatan untuk menghirup udara bebas hari ini, kamu udah termasuk orang-orang yang beruntung.

Pokoknya, inget saja filosofi berikut. Jika rumput tetangga kelihatan lebih hijau, pasti tagihan air mereka lebih tinggi. Hahaha…

2 komentar:

Edo Belva mengatakan...

hahahaha, iri mu aneh2 ah vit..

NB : Knapa blog mu templatenya ganti lagi?? Padahal template q masih template asli blogger!! Mw ganti tapi belum dapet yg baguuss...
Km kalo nyari template di mana to al??

(Translate dalam bahasa sehari-hari..
NB: Nopo blog mu template e anyar neh? Template q wae rung tak gantii..Meh ganti tp rung ntuk seng apik og..
Kw nek nggolek template neng ndi to al?)

Viita mengatakan...

wakakaka

di bloggertemplates

Posting Komentar

 
Tauk- Ah - Gelap © 2008. Design by Pocket